quikstopme

Pengalaman Bermain Ragnarok Frontier

Setelah merilis beberapa judul game Ragnarok untuk platform Android tahun lalu, Gravity kembali merilis game baru bernama Ragnarok Frontier. Juga mengusung gaya MMORPG, game ini menghadirkan hal-hal baru dan seru bagi para pemainnya. Ya, game ini berbeda dari sebelumnya dengan menghadirkannya sebagai game lintas platform.

Dengan banyaknya loyalis franchise Ragnarok, Ragnarok Frontier mungkin menjadi salah satu favorit game ini. Namun, satu pertanyaan besar muncul. Apakah game ini membawa perubahan yang membuatnya lebih menyenangkan? Atau apakah itu hanya game Ragnarok lainnya?

Untuk menjawab pertanyaan ini, Quikstopme akan menawarkan review Ragnarok Frontier. Analisis akan disusun berdasarkan semua sistem, proses dan strategi yang disediakan. Nah, simak detail berikut ini, ya!

Tampil Beda dengan Konsep Semi-Idle

Ragnarok Frontier mengusung konsep semi virtual dalam gameplay-nya, sehingga pemain memiliki kesempatan untuk mengontrol karakter dengan cara menyerang musuh. Semua serangan akan menggunakan sistem otomatis.

Sistem pertarungan otomatis, termasuk monster yang bertarung di lapangan, ruang bawah tanah, dan bahkan PvP, akan berlangsung di luar kemampuan pemain. Oleh karena itu, para pemain dipaksa untuk menonton, tanpa kendali apapun.

Mekanik armor akan terus bekerja saat pemain keluar dari game (offline). Oleh karena itu, waktu atau durasi permainan tidak lagi penting untuk mendapatkan EXP. Semua EXP saat pemain offline akan disimpan ke dalam Crystal Experience. Setelah itu, EXP bisa dibagikan ke karakter yang digunakan untuk naik level.

Jika semua pertempuran otomatis dan tidak ada kontrol game (bahkan dalam mode PvP), apa yang akan dilakukan para pemain? Di Ragnarok Frontier, pemain hanya dapat memperoleh fitur game, menyesuaikan set keterampilan yang digunakan, dan meningkatkan kekuatan karakter dengan membuat senjata, membuat senjata, atau meningkatkan level keterampilan.

Setelah semuanya terotomatisasi, fungsionalitas dalam game adalah satu-satunya penyelamat Ragnarok Frontier. Pemain dapat membuat strategi yang berbeda dan berbeda. Namun, perlu dicatat bahwa ciri-ciri ini berulang dalam kemarahan.

Deretan Fitur yang Membosankan

Seperti disebutkan di atas, kelemahan terbesar Ragnarok Frontier adalah otomatisasi semua pertempuran. Gamer diperbolehkan menonton pertarungan karakter dengan grafis klasik, namun klasik. Lagi pula, Ragnarok Frontier memiliki banyak fitur berbeda. Sebagian besar fitur ini untuk pertarungan Monster Boss (jika tidak, karakter akan bertarung melawan dirinya sendiri). Seri pertarungan Monster Boss akan menjadi game “mangkuk” yang akan sering ditemui pemain. Alih-alih menyenangkan, pertarungan Monster Boss terasa repetitif dan membosankan. Selain Monster Boss, Ragnarok Frontier juga memiliki fitur Guild MVP. Fitur ini akan mempertemukan semua pemain di waktu dan tempat yang sama untuk mengalahkan MVP Boss. Ya! Semua pemain dari server mana pun. Oleh karena itu, saat Guild MVP berlangsung, server akan sulit diakses. Penulis secara pribadi bermain dengan S2 dan mengalami banyak masalah server selama Guild MVP, seperti kesulitan masuk, macet di layar pemuatan, atau kehilangan koneksi. Daripada menawarkan paket, lebih baik Gravity mempertimbangkan semua kesiapan teknis yang diperlukan, terutama server game.

Progresi Karakter yang Cukup Kompleks

quikstopme

Ragnarok Frontier memiliki mesin yang bagus dan bertenaga. Sayangnya, game ini mengandalkan unit Combat Power (CP) untuk mengukur kekuatan karakter. Tentu saja, menggunakan CP untuk mengukur kekuatan tidak diperlukan di MMORPG seperti Ragnarok yang memiliki karakteristik pertarungan yang kompleks.

Melalui sistem CP, Ragnarok Frontier menawarkan berbagai cara untuk meningkatkan karakter, seperti meningkatkan senjata, meningkatkan sayap karakter, atau meningkatkan level skill karakter. Dalam judul Ragnarok, keterampilan umum dapat ditingkatkan seiring dengan peningkatan level kelas karakter. Namun, di Ragnarok Frontier, skill hanya bisa ditingkatkan jika pemain memiliki skill book pada level yang dibutuhkan. Sayangnya, buku keterampilan untuk pekerjaan kedua sangat sulit didapat, jadi meningkatkan level keterampilan sepertinya sangat penting.

Untuk meningkatkan senjata, keterampilan, atau sayap yang digunakan, pemain akan mendapatkan banyak uang. Upgrade senjata akan membutuhkan lebih banyak Zeny (mata uang dalam game), tetapi jumlah Zeny yang Anda miliki akan terbatas.

Baca Juga:  Ulasan Game Medal of Honor – Heroes 2

Sayap yang ditingkatkan akan membutuhkan bulu, tetapi jumlah bulu yang bisa Anda dapatkan akan sangat terbatas. Dengan sumber daya yang terbatas tersebut, pemain harus dapat memprioritaskan kebutuhan untuk meningkatkan CP secara efektif.

Pasalnya, peningkatan CP yang efektif akan membantu para pemain untuk menyelesaikan level utama permainan. Semakin banyak informasi selesai, semakin banyak pengalaman yang akan didapat. Oleh karena itu, upaya untuk mempercepat penyelesaian tugas-tugas utama akan mempengaruhi perkembangan karakter.

Mekanisme Multi-Karakter

Keunikan lain dari game ini adalah sistem multi-karakter. Anda akan dapat memainkan lebih dari satu pemain sekaligus. Untuk menambah slot karakter, pemain perlu mengumpulkan poin di Adventure Log (200 poin untuk karakter kedua, 500 poin untuk karakter ketiga, dan 1200 poin untuk karakter keempat).

Banyaknya huruf tersebut akan mempengaruhi pencapaian CP secara maksimal. Semakin banyak karakter yang bisa kamu gunakan, maka total CP akan semakin tinggi. Oleh karena itu, pemain akan dapat menyelesaikan misi utama yang sangat mudah. Masing-masing karakter tersebut akan memiliki class, equipment dan aksesoris sesuai dengan keinginan player. Pemain dapat menggunakan dua kelas sekaligus atau menggabungkan kelas untuk mendukung pertempuran. Sayangnya, saat ini Ragnarok Frontier tidak menawarkan pilihan kelas pelanggan.

Dengan preferensi yang berbeda, setiap karakter pada akhirnya akan memiliki CP masing-masing berdasarkan perkembangan kekuatannya. Pemain dapat memilih karakter mana yang ingin diambil terlebih dahulu.

Dengan opsi yang berbeda, setiap pemain akan memiliki rencana permainan yang berbeda untuk ini. Jadi mekanik multipemain adalah satu-satunya hal yang menyenangkan dari game ini.

Pay-to-Win yang Menjengkelkan

Sebagai game RPG “modern”, Ragnarok Frontier memiliki elemen pay-to-win (P2W) yang bagus. Selain menggunakan item waktu, pemain juga bisa menggunakan uang secara langsung. Bukan tanpa semangat, peningkatan kualitas CP sangat signifikan dengan membayar sejumlah uang.

Perbedaan CP antara pemain gratis dan pemain “sultan” sangat besar. Alih-alih menutup celah CP yang lebar, para pengembang tampaknya memanjakan pemain P2W dengan beberapa keuntungan harian dan fitur VIP.

Ragnarok Frontier berada di tahap pay-to-win dari semua game MMORPG. Pernahkah kamu memainkan game mobile MMORPG yang mengharuskan kamu mengeluarkan uang hanya untuk meningkatkan level skill? Mungkin jawabannya tidak sampai Anda memainkan game ini nanti. Parahnya, hanya untuk meningkatkan level skill karakter, pemain terpaksa membeli buku skill yang hanya dijual dengan harga murah. Situasi ini dianggap ekstrim. Penulis sendiri belum pernah menjumpai MMORPG Mobile yang mengharuskan pemainnya melakukan transaksi dalam game.

Aspek pay-to-win hanya berlaku untuk kebutuhan sekunder dalam game, seperti dekorasi atau penampilan karakter. Pembayaran tunai untuk perhiasan masih dipertimbangkan. Karena kebutuhan akan kecantikan tidak akan mempengaruhi kekuatan karakter. Oleh karena itu, aspek persaingan antar pemain selalu dapat berjalan dengan baik dan tepat.

Namun, Ragnarok Frontier tidak familiar dengan situasi ini. Pemain yang menghabiskan lebih banyak uang memiliki peluang lebih besar untuk menang dalam situasi PvP.

Ragnarok Frontier adalah MMORPG seluler dari franchise Ragnarok. Alih-alih menawarkan gameplay dan fitur yang menarik, game ini hadir sebagai MMORPG yang mengecewakan. Sebagian besar poin utama MMORPG hilang, jadi pengalaman bermainnya tidak bagus. Andai saja game ini dirilis sebagai game web online pada tahun 2010, Ragnarok Frontier bisa menjadi salah satu game paling menarik yang pernah ada. Namun, di era MMORPG mobile dengan persaingan yang ketat, Ragnarok Frontier terasa seperti game jadul yang tidak masuk akal sama sekali. Apalagi dengan suara para pemain yang membayar untuk menang agar permainan ini semakin buruk.

Sudahkah Anda mencoba Ragnarok Frontier? Jika iya, Ikuti terus quitstopme untuk ulasan game lainnya