quikstopme

Pengalaman Bermain RO: Click H5

Waralaba Ragnarok kembali hadir di ponsel. Setelah Ragnarok I: Eternal Love, kali ini ada RO: Press H5 yang menawarkan gameplay yang berbeda dari judul sebelumnya dan judul ini dibuat oleh Gravity. Seperti namanya, game ini terdiri dari game non-fungsional yang biasanya ditemukan di perangkat seluler.

Lantas apa bedanya RO: Click H5 dengan nama besar Ragnarok yang mirip dengan game MMORPG? Bisakah game ini melampaui kesuksesan pendahulunya yang dirilis untuk perangkat seluler?

Untuk menjawab banyak pertanyaan di atas, mari kita uraikan RO dengan hati-hati: Pertama, klik H5. Simak pembahasannya di bawah ini!

Nama Ragnarok memberi kita harapan untuk memanfaatkan berbagai peluang yang sudah universal, seperti perbedaan skill dari masing-masing kelas. Sayangnya kami tidak dapat melihat ini di RO: tekan H5. Tidak ada efek dari class karakter manapun di dalam game, terlepas dari role karakter tersebut, hanya damage per unit (DPS) yang menjadi faktor utama. Keterampilan animasi yang dihasilkan cukup sama dan dapat diterapkan dengan sangat baik. Setiap karakter menyerang dengan skill standar untuk setiap kelas karakter. Namun, kami tidak akan memiliki efek khusus yang membedakan satu karakter dengan karakter lainnya di dalam game.

Sebagai referensi, Ragnarok versi PC bisa jadi pilihan yang cukup bagus tentunya dan yang namanya art serta damage sudah diperbaiki. Untuk beberapa alasan, gravitasi sebenarnya melewatkan langkah ini. Mereka fokus pada skill set yang biasa kita lihat di game clicker pada umumnya. Misalnya skill menambah damage, menambah nilai gold, atau bahkan kemampuan menyentuh.

Rasa “Ragnarok” dalam Audio-visual

quikstopme

Jika kamu mengenal atau mengenal Ragnarok, RO: Press H5 akan membawamu ke dunia yang berbeda. Kami menemukan sistem seperti Prontera atau Morroc meskipun kami tidak memiliki kebebasan untuk menjelajahi semua aspek. Namun hal ini masih bisa dimaklumi karena gaya bermain yang diusung RO:Click H5 sangat berbeda.

Selain dari nama lokalnya, kita masih melihat ciri-ciri Ragnarok pada gambar yang ditampilkan. Gravity sepertinya ingin mempertahankan scene pertama Ragnarok di game ini. Namun, kami akan mengangkat perspektif baru yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan. Sebagai perbandingan, kita bisa melihat Ragnarok Idle Poring. Gim gratis untuk dimainkan ini didasarkan pada gim strategi yang menawarkan grafis yang dirancang dengan teknologi terkini. Itu juga membuatnya terlihat segar saat pertama kali dirilis. RO: Click H5 memiliki tampilan piksel bergaya PC. Jenis tampilan piksel ini dapat dilihat sebagai strategi untuk mendukung aplikasi seluler definisi rendah. Sayangnya, di tahun 2019 ini para mobile gamers sering menggunakan ponsel berdefinisi tinggi. Oleh karena itu, upaya untuk fokus pada performa di smartphone kentang menjadi sia-sia. Lain cerita kalau RO: Press H5 muncul di tahun 2013 atau 2014.

Kemasan Kasual yang Salah Sasaran

Kausalitas adalah kunci untuk mempelajari model game idle di perangkat seluler. Dengan permainan normal, pemain tidak akan bermain untuk waktu yang lama. Hanya butuh waktu 10-15 menit saja, kita bisa bermain dengan baik tanpa harus mengorbankan atau mengkhawatirkan performa teknis dari smartphone yang kita gunakan.

Dalam kasus RO: Tekan H5, pengemasan normal ini dihentikan dan gagal. Pasalnya, pemain harus terus menghabiskan banyak waktu untuk mencapai kemajuan yang signifikan dalam permainan.

Kemajuan game di RO: Tekan H5 pada level monster yang dihadapi pemain. Untuk mencapai level yang lebih tinggi, Anda harus bermain dan menghabiskan waktu lama di sana, hingga satu atau dua jam sehari.

Baca Juga:  Pengalaman Bermain Game CarX Street

Untuk meningkatkan progress permainan, pemain hanya bisa mengandalkan dua hal, yaitu kemampuan menangkap dan damage per minute (DPS) dari karakter yang dipulihkan. Proses rekrutmen karakter bisa menjadi cara paling efektif untuk memperlambat progres permainan.

Sayangnya, sekali lagi kebutuhan untuk merekrut orang di level yang lebih tinggi membutuhkan sedikit zeny. Paling tidak, mekanik perekrutannya mirip dengan game aksi idle lainnya, seperti Thor: War of Tapnarok atau seri Tap Titans.

Sistem Rekrutmen Karakter yang Terasa Sepi

RO: Click H5 bukanlah MMORPG yang memungkinkan player untuk memilih class dan role. Namun, game ini memberi pemain pilihan untuk memilih prajurit utama melalui sistem rekrutmen. Sistem ini memungkinkan pemain untuk menggunakan banyak karakter dan kelas tertentu untuk membantu mereka dalam pertempuran.

Sejauh ini, kelas-kelas ini bermain cukup baik. Tentu kalian akan menemukan class-class baru di Ragnarok versi baru, seperti Taekwon Kid, Ninja atau Gunslinger. Level setiap karakter dapat dibuat dengan Zeny (mata uang dalam game). Setiap level 25, karakter bisa membeli skill baru yang berbeda untuk tiap karakter.

Kombinasi karakter ini seringkali menjadi strategi utama untuk menghabisi musuh dalam pertempuran. Pasalnya, karakter yang digambar akan langsung memberikan DPS. Jadi kita tidak perlu khawatir jari kita menjadi berotot karena harus menyentuh atau menekan berulang kali. Namun, tidak peduli berapa banyak karakter yang kita ambil, rasa kehadiran mereka tidak akan ada dalam permainan, sepertinya kedua karakter ini tidak ikut serta dalam pertarungan melawan monster. Ibaratnya kita hanya bermain dengan satu karakter saja, hanya saja DPS yang dihasilkan lebih besar.

Fitur Rebirth yang Sia-sia

Di Ragnarok, terdapat sistem spawn yang memungkinkan pemain untuk “respawn”. Artinya, kita bisa mengulangi semua progres permainan dari awal. Dengan melakukan comeback, para pemain akan mendapat keuntungan. Sebagai contoh, kita akan mendapatkan bonus level tambahan saat beralih ke Ragnarok versi MMORPG. Sayangnya, fitur rebirth di RO: Click H5 kurang masuk akal. Alasannya adalah ketika kita melakukan pengembalian, kita hanya mendapatkan sedikit battle roll. Kartu MVP dapat dibeli dengan gulungan pertempuran. Setiap kartu MVP juga memiliki efek yang berbeda. Sayangnya efek ini tidak terlalu mempengaruhi progress permainan, contohnya kita bisa menggunakan kartu Thanatos yang bisa mengurangi HP Monster Boss sebesar 0.99% atau Baphomet yang bisa meningkatkan damage sebesar 20% dari setiap klik. Walaupun terlihat hebat, nyatanya efek ini tidak terlalu berpengaruh besar terhadap progress permainan, alih-alih mempermudah malah progress permainan yang selalu sulit. Secara keseluruhan, pengalaman bermain RO: Click H5 tidak menyenangkan. Menggunakan mode ketuk tidak aktif, game ini tidak membawa perubahan penting. Bahkan, seri game tersebut masih umum di judul game lain dengan genre yang sama, seperti seri Thor: War of Tapnarok atau Tap Titans.

Satu-satunya keuntungan adalah Gravity seperti developer dengan modal berupa franchise Ragnarok. Hingga saat itu, pasar tertarik dengan nama besar Ragnarok. Alih-alih memperkenalkan Midgard dalam bentuk game Idle, RO: Click H5 hanyalah “susu” yang mengecewakan. Apa pendapat Anda tentang RO: Klik ulasan game H5 di atas? Apakah Anda setuju bahwa game ini sangat membuat frustrasi? Silakan tulis pemikiran Anda di kolom komentar. Dapatkan juga berita terbaru dari dunia olahraga hanya di quikstopme!