quikstopme

Ulasan Game Age of Mythology

Ensemble adalah pengembang yang hebat. Seri Age of Empires mereka telah lama menjadi salah satu favorit saya, tidak hanya di genre RTS, tetapi juga untuk bermain game secara umum. Tapi sampai sekarang, Ensemble adalah kuda poni satu trik. Dan sementara Age of Mythology bukanlah keberangkatan yang cukup besar untuk memenuhi syarat mereka sebagai kuda poni dua trik, penyempurnaan dan kecanggihan judul harus menghilangkan ketakutan bahwa mereka telah menyimpang terlalu jauh dari model mapan mereka. Faktanya, Age of Mythology jauh lebih halus dan mencekam daripada upaya mereka sebelumnya.

Tapi seperti yang saya katakan, mereka tidak terlalu banyak mengubah prinsip inti serial ini. Dasar-dasarnya hampir seluruhnya sama. Pemain harus membangun kota untuk mengumpulkan sumber daya guna menghasilkan pasukan untuk menaklukkan musuh mereka. Ini secara efektif adalah mekanik yang sama yang telah direduksi oleh Ensemble, Blizzard, dan Westwood menjadi sains. Perubahan besar di sini adalah Ensemble meninggalkan dunia konflik sejarah dan terus menciptakan dunia mitos baru. Menggunakan tiga warisan mitologis yang kaya — Yunani, Mesir, dan Norse — Age of Mythology akhirnya menawarkan tempat di mana makhluk mitologis bersaing dengan pahlawan perkasa dengan dukungan tepat waktu yang diberikan oleh dewa yang penuh perhatian.

Game single player ini bercerita tentang Arkantos, pemimpin Atlantis. Mimpi yang mengganggu dan satu atau dua invasi memanggilnya pergi dari rumahnya untuk bergabung dalam perang melawan kota Troy. Penggemar Homer seharusnya sudah mengetahui hal ini, tetapi bagi Anda jurusan non-Klasik, cukup mengetahui bahwa konflik ini penting untuk panteon Yunani. Semua dewa memihak dan menggunakan pengepungan sebagai alasan untuk mengatasi banyak kemarahan dan kekerasan yang ditekan.

Tetapi hal-hal bergerak di luar perang sederhana ini dengan cukup cepat dan Arkantos mendapati dirinya terlibat dalam sesuatu yang jauh lebih besar. Tanpa membocorkan terlalu banyak ceritanya, Arkantos dan kelompok pahlawannya yang terus berkembang mencoba menghentikan orang jahat besar untuk melepaskan orang jahat yang lebih besar lagi ke dunia. Ini dimainkan selama 32 misi dari pantai Atlantis ke tembok Troy ke tepi Sungai Nil ke hutan bersalju Skandinavia. Saya bisa mengatakan lebih banyak tetapi itu hanya akan merusak pengalaman untuk Anda.

Saya akan mengatakan bahwa ini adalah cerita yang jauh lebih ketat dan lebih menarik daripada yang ditemukan di game Age sebelumnya . Diakui bahwa materi pelajaran memungkinkan lebih banyak penemuan dan interpretasi ulang daripada skenario di Age of Empires yang lebih berbasis sejarah.permainan. Namun meski begitu, game ini berusaha keras untuk setia pada gagasan bahwa budaya kuno ini menganggap mitos sebagai bentuk sejarah. Bruce Shelley mengatakan bahwa timnya mendekati mitos dengan penelitian dan akurasi sebanyak judul sejarah murni mana pun.

Dan meskipun saya terkesan dengan elemen fantasi dari ceritanya, saya juga sama senangnya karena kampanye yang luas ini menceritakan satu cerita dengan banyak karakter dan situasi yang berulang. Arkantos benar-benar menjadi pahlawan dalam cerita (yah, setidaknya salah satu dari mereka) dengan cara yang tidak pernah bisa dilakukan oleh William Wallace. Putaran plot dan persaingan yang mengisi permainan semuanya menjadi lebih penting karena Anda mulai terikat pada karakter dan elemen cerita tertentu. Identifikasi dan minat ini didukung oleh beberapa cutscene menakjubkan yang menambahkan banyak kepribadian dan karakter ke dalam game. (Dalam salah satu cutscene selanjutnya, pasukan musuh berdiri di hadapan Anda. Jenderal musuh memberi tahu Anda untuk menyerah jika Anda menginginkan kematian tanpa rasa sakit. Salah satu pahlawan Anda meluncurkan baut ke salah satu musuh dan berkata, “Kami menyerah. Ayo lebih dekat.”)

quikstopme

 

Pada awalnya, pendekatan cerita tunggal yang sempit tampak seperti kelemahan. Lagi pula, dengan 32 misi yang dibangun di atas satu sama lain, game ini membutuhkan waktu untuk mencapai dinamika lintas budaya nyata yang kita semua rasakan di beta multipemain. Di sana, memimpin pasukan Yunani melawan Norse atau Mesir, Anda mulai berpikir dalam hal pemusnahan total seluruh kelompok. Permainan sebenarnya membutuhkan banyak kerja sama antar budaya, tidak begitu banyak dalam hal menerjunkan pasukan multi-budaya tetapi dalam hal tujuan dari setiap misi. Orang Yunani tidak pernah keluar untuk memusnahkan orang Mesir. Sebaliknya, ketiga pihak terpaku untuk menggagalkan rencana berbagai musuh mereka, terlepas dari kekuatan yang mereka kendalikan.

Akibatnya, beberapa level pertama benar-benar berbahasa Yunani pada bahasa Yunani (catatan untuk diri sendiri: daftarkan greekongreek.com). Sementara saya tidak sabar untuk sampai ke bagian kampanye Mesir dan Norse, fakta bahwa Age of Myth membutuhkan waktu untuk memperkenalkan set unit baru berarti Anda bisa belajar tentang permainan sedikit demi sedikit. Akhirnya Anda bahkan mungkin menemukan diri Anda bertanggung jawab atas perampok Norse dan unta Mesir semuanya didukung oleh sekelompok cyclop Yunani. Sekali lagi, saya tidak akan merusak ceritanya; Saya hanya akan mengatakan bahwa permainan membuat semua ini masuk akal dalam konteksnya.

Saya cukup senang bahwa Ensemble telah memilih untuk mengganti misi “bunuh segalanya” di sebagian besar game RTS dengan tujuan yang jauh lebih terbatas dan terfokus. Misi tertentu mungkin mengharuskan Anda mengumpulkan tiga relik di satu lokasi pusat, atau sekadar mengawal satu unit ke sisi lain peta. Akibatnya, Anda bisa sedikit lebih inventif (dan sedikit kurang jelas) tentang tujuan Anda. Parit terakhir, upaya heroik benar-benar dapat membalikkan keadaan di sini.

Kekuatan dewa juga sangat berpengaruh. Dan karena ada tiga dewa inti untuk masing-masing dari tiga sisi dan banyak dewa kecil, ada banyak ruang untuk memvariasikan gameplay. Jika Anda lebih suka fokus pada aspek gameplay tertentu (seperti ekonomi) atau tipe unit tertentu, ada dewa yang cocok untuk Anda. Setiap dewa hadir dengan kekuatan sekali pakai khusus yang secara radikal dapat mempengaruhi permainan serta kumpulan makhluk mitos khusus yang hanya dapat mereka akses.

Tapi di manakah kepahlawanan tanpa para pahlawan? Ini adalah bagian pertama dari model unit tiga bagian Ensemble yang baru. Pahlawan paling baik digunakan melawan unit mitos dalam game, unit mitos paling baik digunakan melawan tentara manusia dan tentara manusia paling baik digunakan melawan para pahlawan. Ini seimbang karena prajurit manusia cukup murah untuk mengerumuni para pahlawan dan menjatuhkan mereka (walaupun dengan sedikit dukungan). Dan sementara pola ini berlaku secara umum, ada beberapa unit khusus yang melanggar tradisi, mengharuskan pemain cerdas untuk mengetahui apa yang dia miliki dan lawannya.

Dan ini berlanjut menjadi perpanjangan dari Age of Empires yang adacontoh. Meskipun game ini dengan jelas menunjukkan tipe pasukan manusia mana yang cocok untuk menyerang orang lain (infanteri, kavaleri, dan pemanah), perinciannya tidak terlalu eksplisit. Beberapa infanteri hebat melawan infanteri lain, sementara yang lain hanya bagus melawan kavaleri. Mengetahui asosiasi ini dan memanfaatkannya sangat penting untuk kesuksesan Anda, tetapi tampaknya agak insidental jika dibandingkan dengan dinamika pahlawan-mitos-manusia. Dalam kedua kasus, keseimbangannya luar biasa (dan lebih baik lagi, mudah terlihat) dalam misi bernaskah dan dalam mode multipemain yang lebih terbuka.

Perbedaan antara ketiga budaya tersebut juga membutuhkan keseimbangan yang hati-hati. Orang Norse dan Mesir misalnya, dapat membuat pahlawan sebanyak yang diizinkan oleh batas populasi mereka. Orang Yunani memiliki pahlawan bernama tertentu yang harus diperlakukan sedikit berbeda.
Norse juga mengandalkan tentara untuk membangun semua struktur mereka menggunakan pekerja hanya untuk mengumpulkan sumber daya. Orang Mesir membangun dengan pekerja tetap mereka tetapi tidak membutuhkan kayu untuk bangunan mereka. Sebaliknya mereka membuat struktur dengan emas saja. Ini mungkin tampak seperti perbedaan kecil di permukaan, tetapi memiliki efek radikal (namun tidak ketidakseimbangan) pada cara Anda bermain.

Baca Juga:  SLOT THAILAND GACOR MENJANJIKAN PENGALAMAN BERMAIN YANG MENARIK

Mengontrol semua tindakan ini sangat mudah dan menggunakan hampir semua konvensi yang kami harapkan dari game RTS. Satu tambahan yang menarik adalah penyertaan spanduk di bagian atas layar yang mewakili setiap grup yang Anda buat. Meskipun tidak lebih cepat untuk mengkliknya daripada menekan tombol angka yang sesuai pada keyboard, spanduk menampilkan keseluruhan jenis pasukan dalam grup sehingga Anda dapat langsung mengetahui di mana kavaleri, senjata pengepungan, dan pemanah Anda terikat.

Sayangnya antarmuka membutuhkan satu atau dua klik lebih dari yang diperlukan untuk mendapatkan perintah formasi dan urutan. Anda dapat mengatur serangan dan memindahkan perintah dengan baik (yang akan Anda lakukan 90% dari waktu). Tetapi jika Anda ingin menjaga unit lain atau mengadopsi formasi campuran, Anda harus mengklik ke bagian terpisah di antarmuka. Meskipun ada hotkeys untuk sebagian besar tindakan ini, mereka tidak tercantum dalam manual dan hanya dapat ditemukan di readme. Ini tampaknya ceroboh untuk Ensemble. Setidaknya daftarkan hotkey di dialog mouse-over di game lain kali. Sebagai catatan, formasi sederhana menghadap perintah akan berguna juga.

Meskipun saya menganggap AI sebagai tantangan, AI masih menjadi mangsa strategi trickle dari sebagian besar game RTS, Ageseri disertakan. Sementara AI tampaknya mampu melakukan koordinasi skala besar, terlalu sering serangan mereka di markas saya terdiri dari kelompok-kelompok kecil yang dapat dengan mudah dilawan dengan pertahanan tetap dan orang-orang aneh di sekitar kamp. Penambahan lokasi tetap untuk pemukiman baru cenderung agak membuka permainan, tetapi Anda masih bisa bermain jauh dengan memainkan kura-kura dan melihat musuh Anda kelelahan dalam pertahanan Anda. Pathfinding adalah masalah kecil di sana-sini (terutama untuk pasukan yang tampaknya tidak dapat menemukan sisi lain dari jembatan tertentu dalam permainan) tetapi setelah beberapa detik penggembalaan dengan beberapa titik jalan, Anda biasanya dapat mengarahkan orang-orang Anda ke arah yang benar. .

Setelah selesai dengan permainan pemain tunggal, Anda memiliki opsi yang hampir tak terbatas untuk kesenangan tambahan. Mode pertempuran peta acak memberikan kesenangan tanpa akhir hingga 12 pemain. Ada banyak pengaturan di sini sehingga Anda dapat menyesuaikan setiap kecocokan dengan keinginan Anda. Editor yang didukung secara wajar juga muncul tetapi tidak senyaman mungkin. Saya juga harus menyerahkannya kepada orang-orang Ensemble untuk kode multipemain mereka yang kuat. Game ini pasti akan menemukan tempat di antara game RTS yang paling banyak dimainkan untuk waktu yang lama.

Secara visual, gim ini benar-benar suguhan. Sementara gaya keseluruhan berada di antara pendekatan puitis dan penuh warna dari Warcraft III atau Battle Realms dan perasaan meja yang agak unik dari Empire Earth, efeknya mematikan. Semua unit sangat berbeda dan memiliki berbagai animasi yang dapat dipercaya. Ini terutama terlihat dalam cutscene. Tim juga telah mengembangkan antarmuka yang berbeda berdasarkan tiga budaya. Jika Anda bermain sebagai orang Mesir, Anda mendapatkan antarmuka batu pasir yang bagus dibandingkan dengan antarmuka Norse yang berwarna cokelat kasar. (Permainan pemain tunggal sedikit bermasalah dalam mengganti warna untuk sisi Anda selama satu misi. Tiba-tiba saya menjadi orang merah?)

Saya benar-benar terkejut bahwa, dengan begitu banyak unit, tim dapat menambahkan begitu banyak kepribadian pada masing-masing unit. Berbagai raksasa dan makhluk mitos lainnya benar-benar meyakinkan dan efek yang menyertai kekuatan khusus mereka luar biasa. Chimeras meledakkan api, cyclop mengambil dan melemparkan unit musuh dan nuansa menggunakan sentuhan maut untuk mengirim jiwa lawan Anda ke angkasa. Memilih unit-unit ini bisa sedikit rumit pada awalnya, tetapi Anda akan segera belajar mengenalinya secara sekilas. Unit pahlawan ditata apik dengan cahaya surgawi yang mengelilinginya.

Beberapa level memanfaatkan efek kabut dataran rendah dengan sangat baik. Melihat tentara Anda bertarung dalam kabut setinggi lutut adalah pemandangan yang patut dilihat dan benar-benar menambah suasana permainan. Gemericik air di pantai dan efek salju yang luar biasa dari tingkat Norse juga akan membuat Anda tidak bisa berkata-kata. Efek pencahayaan juga terbaik dengan efek gerhana yang sangat keren.

Anda bisa melihat permainan dengan baik dari berbagai sudut tetapi, meskipun kamera yang berputar dan memperbesarnya bagus, ini adalah fitur yang sepenuhnya opsional. Sayangnya mouse MX700 baru saya sepertinya bermasalah dengan rotasi, artinya saya harus menggunakan tombol panah di keyboard untuk mendapatkan sudut terbaik untuk beraksi. Sudut default untuk kamera cukup untuk sebagian besar kebutuhan, jadi rotasi kamera sepenuhnya opsional.

Musiknya cukup bagus, tetapi setelah 32 misi dan jam multipemain, tampaknya sangat repetitif. Tema yang satu ini sepertinya menonjol hampir di mana-mana di dalam game. Saya tidak bisa menggambarkannya dengan tepat tetapi bertanya kepada siapa pun yang duduk di sebelah saya dan mereka akan langsung meluncurkan membawakan lagu yang bersemangat tentang apa yang hanya bisa digambarkan sebagai “tidak dapat disiulkan”.

Hal-hal jauh lebih baik dalam hal akting suara. Anda tidak mendapatkan nuansa yang bervariasi dari unit Warcraft III , tetapi mengingat banyaknya unit di sini, hal itu tidak mengejutkan. Suara bekerja untuk cutscene dan para pahlawan hanya menampilkan perpaduan antara menyeramkan dan campy. Suara terbaik adalah lolongan yang terdengar di hutan Norse. Isyarat suara yang kecil dan sesuai juga memberi petunjuk kepada Anda tentang acara game besar.

Tapi sebaik apapun itu, masih ada ruang untuk perbaikan. Saya dapat melihat masa lalu (dan bahkan kadang-kadang menikmati) beberapa kebebasan yang diambil dari mitologi. Dan sementara beberapa humor asli dalam permainan diterima, termasuk barang-barang seperti Boots of Kick Semuanya dan penamaan firaun hal-hal seperti Bubba Joe dapat mematikan mood bagi sebagian orang. Pop-up kecil untuk mouse-overs bagus secara umum, tetapi seharusnya ada daftar hotkey yang sesuai disertakan juga, terutama karena sebagian besar hotkeys bahkan tidak tercantum dalam manual (Anda harus memeriksa readme untuk mendapatkan rincian lengkap).

Juga dari segi presentasi, saya sangat merindukan layar ringkasan keren yang digunakan untuk menemani setiap misi di Eraseri. Melihat berapa banyak unit yang Anda buat, bunuh, dll. sangat membantu untuk memberikan lebih banyak karakter dan konteks pada game. Karena itu, semua misi hanya lulus atau gagal dan Anda segera melanjutkan ke misi berikutnya. Mengapa setidaknya tidak ada skor numerik untuk bagaimana sisi-sisinya ditumpuk?

Apa pendapat Anda tentang Age of Mythology?

Memang, ini adalah keluhan yang cukup kecil dan yang mudah Anda abaikan demi kesenangan yang bisa didapat. Untungnya gim ini memiliki kecepatan yang cukup baik sehingga Anda biasanya akan terburu-buru melewati titik lemah mana pun tanpa menyadarinya.