quikstopme

Ulasan Game Crash of the Titans

Oh Crash Bandicoot, Anda tidak pernah cukup populer untuk bergaul dengan anak-anak keren seperti Mario dan Sonic, namun Anda masih menghindari rumah jompo maskot yang menyedihkan di mana orang-orang seperti Aero the Acrobat dan Zero the Kamikaze Squirrel tinggal (lihat mereka jika Anda tidak tahu siapa yang saya bicarakan). Namun, seperti beberapa petualangan Crash di masa lalu, masih ada sesuatu yang menyenangkan tentang marsupial yang sedikit gila itu. Mungkin karena dia terlihat seperti memasukkan jarinya ke soket listrik sambil menggigit lemon. Ya, mungkin itu saja.

Meskipun demikian, Crash of the Titans yang bernama sayangnya melihat Crash kembali ke akar platformnya: tidak ada balap kart atau permainan pesta yang dapat ditemukan, syukurlah. Alih-alih, kaitan gim ini adalah kemampuan untuk mengendalikan (atau “mendongkrak”) beberapa musuh yang lebih besar dalam gim, dan menggunakannya untuk menghujani kehancuran pada penjahat. Sekarang izinkan saya memberi tahu Anda sesuatu: Saya tidak peduli siapa Anda atau apa yang Anda lakukan, tetapi mengendalikan monster raksasa dan menghancurkan benda-benda kecil itu menyenangkan. Itu adalah kebenaran universal. Namun, masih ada beberapa masalah yang cukup besar yang membuat game ini tidak menjadi kembalinya Bandicoot yang pasti.

DARI MANA CRASH MENDAPATKAN JEANS DESAINER ITU?

quikstopme

Pertama-tama, mari kita bicara grafik. Dengan desain seni baru yang mungkin ditujukan untuk anak-anak muda yang belum pernah mendengar tentang Crash sebelumnya, Crash of the Titans sama sekali bukan game yang terlihat buruk. Semua versi memiliki model karakter yang cukup tajam yang dianimasikan dengan baik: versi Wii tidak sejelas versi 360, tetapi masih terlihat cukup bagus. Latar belakang memiliki tampilan kartun yang bersih (hampir seperti buku cerita pop-up), tetapi beberapa tekstur berlumpur menyeretnya ke bawah. Ini agak aneh: latar belakangnya cukup bervariasi, tetapi masih ada yang hambar. Biasanya ada beberapa titik fokus yang mengesankan ke level (seperti kuil besar di latar belakang yang semakin dekat saat Anda maju), tetapi jalan menuju set piece ini cukup membosankan. Di sana’ Ada juga beberapa robekan layar dan beberapa masalah framerate, tapi tidak terlalu buruk. Grafik menyelesaikan pekerjaan dan keseluruhan permainan terlihat seperti kartun Sabtu pagi. Itu pasti menyenangkan anak-anak.

Dari segi penyajian, humor kooky Crash dan gengnya masih ada. Antek-antek yang lebih kecil benar-benar mengatakan beberapa hal yang cukup lucu, jika tidak kuno, (yay untuk Chuck Norris dan lelucon l33t … kurasa). Cerita utamanya tidak berpura-pura menjadi sesuatu yang bukan apa-apa, tetapi pada saat yang sama Anda merasa bahwa penulisnya berusaha terlalu keras. Apalagi ketika satu level disebut “Jangan Makan Beban Batu Bata Kuning”. Ya ampun.

MARI KITA LIHAT SONIC MENCOBA DAN MELAKUKANNYA.

Sebagian besar, game ini linier seperti game Crash sebelumnya. Faktanya, mungkin lebih dari itu– karena gim ini adalah tentang mendongkrak mutan, pertempuran lebih ditekankan daripada yang lainnya. Jadi level tipikalnya akan seperti ini: lari ke depan dan pukul orang normal, temukan monster, kata monster jack, gunakan monster itu untuk membunuh monster lain di arena melingkar besar, lalu lanjutkan dalam garis lurus. Benar-benar tidak ada variasi di sepanjang game, dan di situlah Crash mulai menderita. Tidak ada teka-teki nyata yang melampaui urutan “tembak target untuk membuka pintu” standar, dan sebagian besar item yang dapat dibuka atau item khusus dapat ditemukan hanya mengambang di depan mata: tidak ada banyak eksplorasi sama sekali.

Namun, pengulangan dalam brawler tidak terlalu buruk jika gameplay sebenarnya sangat solid. Sayang sekali bukan itu masalahnya. Pertarungan dasar cukup mudah: tekan B beberapa kali untuk melakukan kombo sederhana atau Anda dapat menahan Z untuk melakukan serangan bermuatan. Lebih banyak gerakan dapat dibuka secara otomatis dengan mengumpulkan bola “Mojo”, dan Anda dapat melakukan hal-hal seperti membuat Crash berputar seperti atasan atau melakukan headbutt dan sejenisnya. Tapi Anda tidak peduli tentang ini, Anda membaca untuk mengetahui tentang monster yang bisa Anda kendalikan.

Dan betapa menariknya mereka. Para desainer mengikuti rute Avatar: The Last Airbender dan menghasilkan banyak dari mereka dengan menggabungkan dua hewan (misalnya, ada makhluk gorila / kalajengking besar yang diberi nama “Scorporilla”). Ada total lima belas musuh yang dapat dikontrol, tetapi ini sedikit menyesatkan karena cukup banyak dari mereka yang mengontrol persis sama. Anda memiliki monster dasar yang pandai berkelahi, ada yang bisa melempar proyektil dan target snipe (sniping sangat memuaskan dengan pointer), dan kemudian ada orang besar, bergerak lambat yang bisa mengalahkan kelompok besar sekaligus . Setiap monster memiliki gerakan dan kombo spesialnya sendiri, dan di situlah gerakan Wii berperan. Anda menaikkan nunchuck dan Wiimote untuk mengaktifkan beberapa gerakan, gerakan lain dilakukan dengan menggoyangkan lebih banyak — hal-hal seperti itu. Ini berfungsi dengan baik, tetapi saya masih menginginkan opsi untuk menekan tombol untuk melakukan gerakan.

Baca Juga:  Game Pokemon Trading Card Game Live (2023)

Untuk mendongkrak monster, pertama-tama Anda harus meninju salah satu monster sampai meteran bintang di atas kepalanya terisi, lalu Anda cukup menekan tombol atau menjentikkan nunchuck. Anda kemudian dapat menggunakan monster level rendah untuk mendongkrak monster yang lebih besar, dan secara efektif memanjat rantai makanan. Jadi Anda bahkan bisa menyebut game ini mendidik. Atau mungkin tidak, tapi terserahlah.

Namun, proses pembajakan monster ini adalah tempat beberapa masalah yang lebih besar meresap. Monster akan terus-menerus memblokir, dan satu-satunya cara untuk memecahkan blok adalah dengan gerakan bermuatan. Namun, biasanya ada tiga atau empat orang yang menyerbu Anda saat Anda mengisi daya, melakukan gerakan khusus mereka saat Anda tidak berdaya (yang masing-masing memukul sebanyak tiga kali atau lebih) dan benar-benar MENGHANCURKAN Anda. Itu, atau Anda bekerja pada satu orang untuk sementara waktu hanya untuk membuat dua orang muncul entah dari mana dan menghancurkan kombo Anda (Anda harus terus-menerus mengenai monster itu atau monster itu mendapatkan kembali kesehatannya). Atau Anda terkunci dalam animasi kombo Anda sendiri sehingga Anda tidak dapat memblokir serangan yang sangat kuat. Tapi sekali lagi, terkadang semua orang jahat hanya menunggu giliran sementara Anda dengan tenang mendongkrak satu monster. Terlepas dari apa yang terjadi, ketidakkonsistenan itu menjengkelkan.

Menambah masalah adalah kamera: sepertinya selalu fokus pada Crash sehingga Anda tidak dapat benar-benar melihat apa yang ada di sekitar Anda. Ada saat-saat di mana orang jahat meluncur dari layar dan menabrak Bandicoot saya yang malang tanpa peringatan. Tidak ada yang lebih menyebalkan daripada dipukul oleh orang-orang di luar layar.

MELOMPATI KEJAHATAN.

Meski begitu, Crash bukanlah game yang sulit (dengan kemungkinan pengecualian dari salah satu bos selanjutnya… brengsek murahan itu). Masalah gameplay ini akan mengganggu Anda, tetapi tidak membuat game menjadi tidak mungkin. Namun, permainannya kurang menyenangkan dari yang seharusnya karena itu. Perhatikan bahwa permainan biasanya dapat diselesaikan dalam 6-8 jam (atau bahkan lima jika Anda terburu-buru), dan kejenuhan benar-benar terlihat.

Di sisi positifnya, ada juga mode co-op yang sangat menyenangkan. Pemain Dua mengendalikan klon Crash, dan kedua pemain bermain di layar yang sama (yang menyebabkan lebih banyak masalah kamera karena kamera selalu ingin fokus pada Pemain Satu). Pertarungan menjadi lebih mudah karena kalian berdua bisa saling membantu mendongkrak monster lebih cepat atau memberikan perlindungan untuk karakter lain. Namun, hal yang menarik adalah bahwa satu pemain benar-benar dapat melompat ke dalam ransel orang lain dan berkeliling sementara pemain lain bertarung seperti biasa. Hal ini membuat melompat dari platform ke platform JAUH lebih mudah, dan dengan demikian memecahkan salah satu masalah utama yang telah menjangkiti platforming co-op.

Tetapi jika ini tidak cukup untuk Anda, aktifkan mode “Leapfrog”. Tas ransel berfungsi sama seperti biasanya, tapi ada perubahan gila. Jika seseorang yang menggendong pria lain di ranselnya melompat dan mendarat di game, orang yang memegang kendali bertukar tempat dengan orang di ranselnya (jadi jika Pemain Satu yang mengendalikan sebelumnya, Pemain Dua kemudian akan mengambil kendali setelah melompat). Ini bermain seaneh kedengarannya, dan itu benar-benar membutuhkan koordinasi yang luar biasa antara kedua pemain: terutama sambil terus melompat di platform yang bergerak dan menghindari hal-hal yang mematikan. Dan yang lebih aneh lagi, ini membuat game sederhana menjadi lebih strategis. Orang hanya bisa berharap bahwa sudut co-op ini diperluas dalam kemungkinan sekuel.

Namun, saya tidak dapat mengakhiri ulasan ini tanpa membicarakan fitur eksklusif Wii yang hebat. Saya bukan penggemar berat cutscene (terutama setelah bermain game di tiga sistem), tetapi Wii memberi Anda pilihan kecil yang menyenangkan selama itu. Pada dasarnya penunjuk menjadi aksesori (seperti wig, kumis, atau penutup mata) yang dapat Anda lewati, dan kemudian Anda dapat mengotak-atik karakter tanpa mereka sadari. Ada sesuatu yang memuaskan tentang mencoba menyeimbangkan topi kecil pada saudara perempuan Crash saat dia mengoceh tentang hal-hal yang tidak penting.