quikstopme

Ulasan Game Faster Than Light

Pernah ingin memimpin kapal luar angkasa seperti Kapten Picard atau Kapten Reynolds? FTL: Faster Than Light membuatnya begitu. Ini adalah permainan yang kurang mementingkan menjaga stasiun senjata, dan lebih banyak dengan mengeluarkan perintah, membuat keputusan sulit, dan memeriksa kerusakan pada sistem utama, dan membatasi tindakannya pada peta 2D kapal Anda dan lawan Anda. Ini adalah Roguelike di hati, dan dengan mulus menjalin penggunaan genre yang terkenal dari ruang bawah tanah yang dihasilkan secara acak ke dalam pengaturan sci-fi. Animasi mungkin terbatas pada ledakan dan aksi anggota kru kecil Anda dan musik yang penuh dengan electronica synth yang Anda harapkan dari game akhir tahun 80-an, tetapi hanya sedikit judul perintah kapal luar angkasa yang terasa begitu segar.

 

Faster Than Light membuatnya tetap sederhana. Kapal Anda adalah kapal Federasi yang membawa data penting, dan satu-satunya misinya adalah untuk berlari lebih cepat dan mengakali armada pemberontak yang selalu siap untuk menangkap Anda. Sayangnya, fokus pada kesederhanaan itu juga membuat galaksi menjadi tempat yang membosankan, karena latar belakang bidang asteroid, nebula, atau planet berpenduduk yang sama muncul di belakang peta kapal Anda terlepas dari perkembangan Anda. Tetap saja, ini adalah perjalanan yang berbahaya, terutama karena perjalanan berpusat pada “lompatan” yang lebih cepat dari cahaya yang mendorong Anda ke simpul lain di galaksi dengan sedikit pemahaman tentang apa yang menanti Anda. Kadang-kadang Anda mungkin menemukan diri Anda berada di medan asteroid, dan lebih buruk lagi, kadang-kadang Anda mungkin menemukan diri Anda telah melompat ke dalam badai ion mematikan yang memakan daya reaktor Anda sementara Anda menunggu penggerak lompat untuk mengisi ulang.

Dan, tentu saja, Anda akan banyak berurusan dengan para pemberontak. Pertarungan kapal-ke-kapal waktu nyata ini adalah inti dari gameplay Faster Than Light, dan di momen terbaiknya, mereka menambah ketegangan dengan memaksa Anda membuat keputusan sepersekian detik di setiap kesempatan. FTL adalah impian micromanager yang menjadi kenyataan, dan proyeksi 2D dari kamar kapal membuat pemeliharaan kapal Anda sendiri menjadi juggling sambil melawan hal lain yang sangat intuitif. Musuh memiliki sistem yang sama untuk target, dan tugas Anda untuk merusaknya sambil melindungi milik Anda. Ini sulit pada awalnya, terutama karena Anda hanya memiliki tiga anggota awak untuk menjaga empat stasiun yang dapat diawaki yang tersebar di seluruh kapal Anda, dan kapal itu sendiri dimulai dengan senjata dan perisai terlemah yang bisa disediakan oleh Federasi untuk misi yang dianggap penting ini.

quikstopme

Sekitar enam lompatan ke permainan pertama saya, misalnya, saya menemukan diri saya berhadapan dengan kapal dewa yang memindahkan penyabot musuh ke ruang mesin saya, dan saya harus mengirim salah satu anggota kru saya untuk melawannya. Saya mencoba melumpuhkan rudal musuh dengan mengklik ruang senjatanya, tetapi salah satu rudal mereka mengenai saya terlebih dahulu, yang melumpuhkan senjata saya sendiri dan menyalakan api di ruang senjata saya. Saya mencoba membuka labirin pintu teluk untuk memadamkan api tetapi mengorbankan terlalu banyak oksigen saya dalam prosesnya, dan bencana lainnya menyebabkan anggota kru saya yang tersisa binasa dan integritas lambung saya habis hingga nol. Dan begitulah. Hampir 30 menit, dan saya sudah mengalami Kobayashi Maru saya sendiri. FTL berkembang pesat dalam skenario seperti ini,

Baca Juga:  Ulasan Game Hotline Miami

Kematian seperti ini bersifat permanen, jadi Anda harus memulai perjalanan melintasi galaksi lagi dari awal jika menginginkan kesempatan kedua. Mereka juga sering terjadi saat Anda masih belajar (dan bahkan ketika Anda seorang veteran), dan terutama menyebalkan jika Anda berada dalam permainan yang tidak beruntung yang tidak memberi Anda apa-apa selain musuh yang sulit. Ini adalah desain yang mewarnai hampir setiap kemenangan dengan sedikit rasa takut; Anda akan bersorak bahwa Anda berhasil keluar dari cobaan terakhir hidup-hidup tetapi resah begitu Anda melihat integritas lambung Anda yang rusak, anggota awak Anda yang mati, persediaan bahan bakar Anda yang terus berkurang, dan kemudian menyadari bahwa Anda hanya setengah jalan pulang menurut peta.

Ini akan menjadi pengalaman yang mengerikan jika FTL tidak pernah memberikan kesempatan untuk meningkatkan diri Anda, tetapi desainnya mendorong pembelajaran dari setiap permainan, dan serangkaian kapal yang tidak dapat dibuka dengan spesialisasi membuat hukuman sedikit lebih dapat ditanggung. Tidak hanya ada musuh yang menunggu di alam liar; sama seringnya dengan perompak dan petarung musuh, Anda akan menemukan pedagang yang menjual atau memperdagangkan peningkatan peralatan untuk barang bekas yang Anda ambil setelah setiap pertempuran, atau peluang untuk mendapatkan anggota kru baru melalui opsi berbasis teks yang muncul setelah hampir setiap pertempuran. melompat. Untungnya, kapal musuh juga menjatuhkan persediaan penting setelah setiap pertempuran, dan kadang-kadang mereka bahkan menawarkan beberapa sebagai tanda menyerah jika mereka yakin akan kalah dalam pertempuran. Akibatnya, setelah Anda

Sangat menyenangkan jika Anda pelahap untuk jenis hukuman ini, tetapi jika ada kekurangan, itu menjadi terlalu mudah diprediksi dengan permainan yang diperpanjang. Setelah hanya beberapa jam menggunakan FTL, Anda akan mengalami setiap skenario dan opsi pop-up yang ditawarkannya; satu-satunya perbedaan muncul dari bagaimana generator acak mengacaknya untuk permainan berikutnya. Sayangnya, keacakan itu juga terkadang membuat Anda merasa seolah-olah keberuntungan memainkan peran yang sedikit lebih kuat di sini daripada keterampilan. Sangat mungkin untuk melalui banyak pertempuran dengan sedikit peningkatan atau persediaan penting, sama seperti mungkin untuk mendapatkan banyak memo untuk diperdagangkan dan akses ke beberapa rudal yang sangat kuat.