quikstopme

Ulasan Game Saints Row 3

Ternyata framerate sebenarnya bisa di atas 30fps di Xbox One X dan PS4 Pro. Ada opsi untuk membuka kunci framerate di menu. Seperti yang dinyatakan, kami meninjau ini di PC, tetapi kami telah diberitahu secara eksplisit oleh Deep Silver sebelum peninjauan kami bahwa versi konsol dibatasi pada 30fps. Berikut kutipan dari email yang kami terima: “Untuk pertanyaan tentang alasan teknis di balik menjalankan pada 30fps: Untuk Remaster, aset dibawa ke resolusi yang lebih tinggi atau bahkan dibuat ulang agar setara dengan standar modern. Ini, ditambah juga dengan yang baru rendering pipeline dengan GI dan post-processes, membuatnya lebih berat untuk konsol Gen8. Perlu diketahui bahwa PS4 Pro dan XBox One X menjalankan build dengan peningkatan 4k dari 1440p. Selain itu, pada PC, framerate tidak dikunci. Dan untuk pertanyaan tentang framerate Xbox One X / PS4 Pro: Konsol Pro akan berjalan pada 1440p asli (2560×1440) pada 30FPS. Upsampling sementara ke output 4k dari 1440p. (Catatan Samping: Konsol dasar akan berjalan pada keluaran 1080p asli pada 30FPS.) Juga: Konsol Pro akan menawarkan resolusi dan HDR yang lebih tinggi di XBox One X, PS4 dan PS4 Pro (catatan tambahan: HDR tidak akan didukung di XBox One dan XBox One S).” Kami mohon maaf atas kesalahan tersebut, tetapi ini tidak mengubah keputusan 7/10 kami.]

Orang Suci Mendayung Yang Ketiga? Lebih seperti ini adalah ketiga kalinya saya mengulas Saints Row 3, dan yang kedua dalam beberapa tahun setelah port Nintendo Switch musim gugur yang lalu secara teknis goyah. Saya mengemukakannya karena itu menempatkan saya pada posisi yang cukup bagus untuk dengan percaya diri mengatakan bahwa Saints Row The Third tidak hanya tetap menjadi game Saints favorit saya, tetapi juga masih menyenangkan hampir satu dekade setelah pertama kali dirilis. Saya hanya berpikir bahwa jika Volition akan bersusah payah untuk membuat ulang sindiran GTA yang lucu ini untuk sistem 4K, itu akan dilakukan sedikit lebih banyak untuk memenuhi gameplay yang menua dengan anggun.

Inilah mengapa Anda harus memainkan game ini, jika Anda belum melakukannya. Saints Row 3, meski secara lucu berlebihan, tetap saja merupakan game Saints terakhir yang satu kakinya masih tertanam dalam kenyataan sebelum nomor 4 menjadi Matrix dan Mass Effect penuh pada kami. Keterkaitan itu meletakkan dasar untuk beberapa momen paling berkesan di tahun 2011, dan itu tetap fantastis di tahun 2020. Ada yang melompat keluar dari helikopter dan terjun payung untuk merebut kembali penthouse atap tua geng Anda dengan lagu “Power” Kanye West. Dan tidak peduli berapa kali saya memainkannya, saya masih memiliki senyum lebar di wajah saya saat berkeliling sambil bernyanyi bersama lagu klasik Sublime tahun 90-an “What I Got.” Perkembangannya juga masih cerdas; menyelesaikan misi, aktivitas, dan mengemudi dengan berani memberi Anda rasa hormat dan uang, yang dapat diuangkan untuk peningkatan seperti pistol dua tangan, Anggota geng NPC yang bisa Anda panggil sebagai cadangan selama pertempuran, dan senjata serta kendaraan yang semakin bodoh. Bahkan cerita Saints 3 – seringkali menjadi titik lemah dalam game jack-of-all-trade dunia terbuka seperti ini – patut untuk dilihat. Ada dua akhir yang sama-sama lucu yang saya jamin Anda tidak akan melihatnya datang.

Baca Juga:  Pengalaman Bermain Overcooked 2

quikstopme

Saints Row 3 juga melapisi banyak kegiatan ekstrakurikuler yang menyenangkan di atas cerita buku komik-pertemuan-perang-geng. Mayhem, di mana Anda diberi waktu tertentu dan amunisi tak terbatas untuk senjata tertentu seperti granat atau peluncur roket untuk menyebabkan kerusakan dan kehancuran properti sebanyak mungkin, masih menyenangkan. Dan saya tidak yakin pencarian sampingan atau aktivitas sekunder game dunia terbuka mana pun telah memberi saya lebih banyak kegembiraan daripada mode Penipuan Asuransi yang merusak diri sendiri, yang menggabungkan fisika video game yang sengaja dibuat-buat dengan kepekaan kartun Looney Tunes sementara menantang Anda untuk melemparkan tubuh lemas Anda di depan kendaraan yang bergerak. Tujuannya: menyebabkan rasa sakit sebanyak mungkin pada diri Anda secara manusiawi dalam beberapa menit. Ini sama menyenangkannya sekarang seperti di tahun 2011.
Cat Baru
Saya berharap Saints Row 3 memiliki lebih banyak hal yang terjadi di departemen remaster. Lapisan cat baru yang dioleskan di atas Steelport sejujurnya tidak begitu menarik. Saya bermain di PC, dan bahkan pada pengaturan Ultra itu tidak benar-benar menginspirasi kekaguman. Ya, Anda dapat mengatakan bahwa model mobil telah direnovasi, model karakter telah diperbaiki, dan pencahayaan siang hari secara umum lebih baik, tetapi tidak terlihat sebagus sesuatu yang dibuat pada tahun 2020 – dan remaster yang bagus setidaknya harus masuk akal sebagai permainan modern. Hujan terlihat sangat buruk, dan salah satu area di mana Orang Suci 3 tidak bertahan dengan baik adalah melihat geraman pria dan wanita yang sama menembaki Anda ratusan kali.

Previous Article
Next Article