quikstopme

Ulasan Game Salt and Sanctuary

Lupakan penyihir dan prajurit—dalam RPG dengan nama seperti Salt and Sanctuary, menurutku menyelamatkan dunia hanya pantas dilakukan sebagai koki. Lagi pula, itu adalah salah satu dari delapan kelas awal, dan dengan demikian, dengan mengenakan celemek dan dipersenjatai dengan panci besi setinggi tiga kaki dan segenggam kentang, saya meninggalkan tempat perlindungan dapur saya untuk membunuh para perompak yang mencuri putri kami dari kapal kami dan membunuh anak buahku. Larry tidak pernah memikirkan Curly dengan begitu bersemangat. Gordon Ramsay tidak pernah melampiaskan dendam seperti itu.

Akhirnya saya berhasil sampai ke geladak, di mana saya berhadapan dengan apa yang tampak seperti Cthulhu sendiri. Aku melemparkan kentang padanya. Dia membunuhku dalam dua serangan. Akhirnya, saya terbangun di pantai yang jauh. Terdengar seperti Dark Souls? Ini bukan kebetulan. Salt and Sanctuary menarik secara bebas dari seri From Software untuk petualangan 2D ini. Di tangan yang kurang cakap, itu mungkin berubah menjadi parodi, tetapi Salt and Sanctuary memantapkan dirinya sebagai konsep ulang yang dibuat dengan penuh kasih yang biasanya berhasil menangkap semangat petualangan From Software dalam format yang awalnya tampak tidak sesuai dengannya.

Itu bukan tanpa identitasnya sendiri, bahkan jika itu juga ditunggangi oleh raksasa lain. Ini membentuk sebagian besar dengan gaya seni kasar, yang sangat mirip dengan yang digunakan oleh seri Dishwasher milik pengembang Ska Studios. Terinspirasi oleh komik strip dan coretan marjinal yang marah di buku catatan sekolah menengah, estetika memungkinkan untuk tontonan percikan darah dan darah kental yang mungkin mengganggu jika dipasangkan dengan gaya yang lebih condong ke arah realisme. Palet warna mungkin lebih lebar daripada yang kita temukan di The Dishwasher, tetapi tetap saja membosankan dan bersahaja, sehingga menekankan gagasan tentang ancaman dunianya bahkan jika kepala yang melingkar dan janggut yang digambar secara aneh tidak. Di luar itu, Salt and Sanctuary dengan cemerlang mengingatkan Castlevanias paling awal, sampai ke tangga berliku-liku dan kelelawar yang menukik ke bawah dan mencoba menjatuhkan Chef Belmont saya ke dalam jurang. Jika saya memilih sidecroller sekolah lama untuk mendasarkan eksperimen semacam ini, saya tidak dapat memikirkan sumber yang lebih baik.
Magang atau Master? Tapi sebaliknya ini sangat Dark Souls dalam bentuk 2D. Itulah Terraria bagi Minecraft dan dengan kesuksesan serupa. Sebutkan hampir semua fitur yang umum untuk permainan hukuman Hidetaka Miyazaki, dan hampir pasti menegaskan dirinya di sini dalam beberapa bentuk atau lainnya. Ada, misalnya, jiwa itu sendiri, yang jatuh dari musuh dan berfungsi sebagai mata uang untuk menaikkan level dan peningkatan senjata dan baju besi.

Perbedaan? Mereka disebut garam di sini, dan dengan anggukan Bloodborne, Anda harus membunuh musuh yang membunuh Anda untuk mendapatkannya kembali jika Anda kehilangan mereka. Di sini, juga, ada cerita minimalis, yang hanya disampaikan oleh NPC jarang yang tampaknya lebih tertarik untuk menjadi samar daripada membantu. Kematian, terutama pada bos, datang dengan cepat dan mudah. Titik utama — dan besar — ​​di mana perbandingannya gagal adalah dengan tidak adanya pertarungan PVP, meskipun Anda dapat meninggalkan botol untuk pemain lain dengan pesan yang terdiri dari kumpulan kata yang terbatas. (Sedikit meriah, “Puji Garam!” adalah salah satu yang umum.) Namun, fitur ini menampilkan opsi co-op sofa yang bisa diterapkan yang dapat membuat pertarungan bos menjadi lebih seru.
Sebutkan hampir semua fitur yang umum untuk permainan hukuman Hidetaka Miyazaki, dan hampir pasti menegaskan dirinya di sini dalam beberapa bentuk atau lainnya.

quikstopme

Hebatnya, kekerabatan ini juga meluas ke pertempuran. Meskipun aksinya telah bergeser ke tampilan profil, kemampuan intinya tetap sama, meskipun dipetakan sedikit berbeda secara default saat dimainkan dengan gamepad. Serangan ringan dan serangan kuat, blok dan guling, serangan bermuatan, dan pergeseran untuk memegang senjata satu tangan di dua tangan — semuanya berbagi waktu dalam sorotan di sini. Perkelahian itu sendiri tidak pernah begitu menuntut seperti dalam game yang menginspirasinya, tetapi juga tidak pernah berubah menjadi peretasan dan pemotongan yang tidak masuk akal.

Saya awalnya melihat semuanya bersatu dalam pertarungan bos pertama, di mana orang bodoh raksasa bernama Sodden Knight menunggu di atas menara reyot. Ketika dia menyerang, saya akan berguling melewatinya. Ketika dia membanting petir ke tanah, saya akan melompati itu. Pertarungan tersebut menunjukkan komitmen Salt and Sanctuary untuk menghafal gaya Mega Man, tetapi juga menyoroti volatilitas pendekatannya. Tepat ketika saya mengira saya telah mempelajari ritmenya, dia mengguncangnya dengan menyerang lebih cepat dan ganas. Dia akhirnya jatuh ke panci besi kehancuran saya, tetapi sebelumnya saya harus menyesuaikan diri dengan keanehan kecil Salt dan Sanctuary, seperti bagaimana serangan membuat koki asin saya berhenti sejenak di udara. Saya tidak pernah benar-benar terbiasa dengan itu.

Baca Juga:  Top 5 Mage Tersakit di AOV yang Wajib Digunakan Saat Rank

Salt and Sanctuary (PS4, Vita, PC, Switch) Sambil mengenakan pengaruh Dark Souls di lengan bajunya, Salt and Sanctuary juga meminjam elemen yang sama dari Castlevania dengan visual spektral yang suram, format 2D, dan dunia yang sunyi. Ini sangat sulit, mengintimidasi, dan lebih sering menawarkan pemain kepalan tangan daripada tangan. Tapi seperti pengaruhnya, itu sangat bermanfaat bagi mereka yang bersedia menghadapi tantangannya.
Itu tema umum. Setiap kali Salt dan Sanctuary memilih untuk melepaskan tangan Miyazaki, itu berisiko kehilangan arah. Ketika akhirnya tiba waktunya bagi saya untuk mengesampingkan panci dan celemek saya dan menjadi prajurit pengayun pedang hebat, saya kira saya dilahirkan untuk menjadi, misalnya, transisi itu tidak begitu lancar seperti yang mungkin terjadi di Dark Souls karena alasan dari pohon keterampilan yang luas dalam gaya Path of Exile dan Final Fantasy 10. Jalurnya yang saling berhubungan menawarkan banyak pilihan, apakah saya ingin berspesialisasi dalam senjata seperti tombak atau kapak, tentu saja, tapi itu tidak persis sama dengan kebebasan. Bahkan labirinnya yang besar dan bergaya Castlevania yang dipenuhi kastil, rawa, dan ruang bawah tanah hitam pekat bisa menjadi sedikit tidak terkendali,

Jiwa Sendiri

Tusukan Salt dan Sanctuary pada orisinalitas benar-benar tepat sasaran di tempat-tempat suci tituler, bahkan jika mereka juga pada dasarnya adalah riff pada api unggun Dark Souls. Ini adalah tempat di mana Anda akan mengisi ulang termos Anda dan mendapatkan kembali kesehatan (dan mengatur ulang musuh, tentu saja), tetapi mereka juga merupakan tempat persembunyian di mana Anda dapat menurunkan totem yang menyulap NPC seperti pandai besi dan tentara bayaran yang berfungsi sebagai avatar untuk teman co-op sofa Anda. Ini adalah sistem pintar yang menangkap penekanan Jiwa pada risiko dan imbalan, karena Anda harus memikirkan di mana menempatkan orang-orang ini sehingga Anda tidak terus-menerus berlari ke tempat yang tidak nyaman untuk menemukan pengrajin yang dapat membuat pedang yang Anda inginkan.

Setiap kali Salt dan Sanctuary memilih untuk melepaskan tangan Miyazaki, itu berisiko kehilangan arah.

Tempat perlindungan khusus ini dikendalikan oleh “kredo” dengan bonus khusus dan barang yang dapat dibuat, yang — ayolah, Anda mungkin bisa menebaknya saat ini — menggantikan perjanjian dari seri lainnya. Anda hanya bisa menjadi anggota salah satu, jadi “menodai” salah satu tempat suci Anda yang ada dengan idola orang lain membuat semua penganutnya menjadi musuh. Semua ini tidak dijelaskan sebaik mungkin dalam game, jadi ada baiknya (tetapi tidak penting) untuk ikut serta dalam tradisi Souls yang agung untuk memeriksa wiki untuk informasi lebih lanjut jika Anda memulai permainan yang serius .

Salt and Sanctuary sangat melekat pada template Dark Souls sehingga saya bercanda pada diri sendiri bahwa ulasan ini mungkin akan lebih baik sebagai daftar periksa perbandingan dua kolom. Tapi sebenarnya, ini peringkat di antara game favorit saya yang saya mainkan dalam beberapa bulan terakhir. Mimikri Salt and Sanctuary lahir dari cinta, dan itu dilakukan dengan bakat yang hanya bisa datang dari tim yang minum dan menghirup Dark Souls di jam-jam setelahnya. Secara keseluruhan, itu sepadan dengan garamnya.
Alihkan Pembaruan Port
Dirilis kembali pada tahun 2016, Salt and Sanctuary membantu menetapkan standar untuk sub-genre game “Souls-like” yang mendapatkan mekanisme inti mereka dari seri From Software’s Souls.

Hal yang sama berlaku untuk versi Switch. Meskipun ini adalah port langsung tanpa fitur baru yang ditambahkan, itu membuat lompatan ke Switch tanpa pengorbanan apa pun; berjalan pada 60 FPS yang mulus, dengan hanya penurunan kecil dan jarang di titik-titik tertentu. Salt and Sanctuary on Switch memberikan tantangan brutal, namun memuaskan yang sama yang membuatnya menjadi salah satu game indie terbaik yang dirilis pada tahun 2016.

Satu keluhan yang relatif kecil tentang port Switch adalah kenyataan bahwa gim ini secara alami sangat gelap, dengan banyak musuh yang berbaur dengan latar belakang. Saat bermain dalam mode genggam dengan pencahayaan yang kurang dari ideal, musuh sering kali menjadi lebih sulit dilihat daripada yang awalnya dirancang.

Ini adalah harga kecil yang harus dibayar untuk kemampuan bermain saat bepergian, dan Salt and Sanctuary on the Switch tetap sama bagusnya dengan yang ada di platform lain.

– Mitchell Saltzman

Kesimpulan

Anda bisa menyebut Salt and Sanctuary sebagai perpaduan 2D dari Dark Souls dan Castlevania, dan Anda benar. Tapi pernyataan sederhana seperti itu akan merugikan sejumlah besar pemikiran yang masuk ke Salt and Sanctuary, apakah itu dalam gaya grafis yang membangkitkan kengerian melalui gaya komik atau di jaringan rumit ruang bawah tanah dan kastil yang berfungsi sebagai peta.  Kunjungi terus quikstopme untuk mencari tau seputar tentang video game menarik lainnya.