quikstopme

Ulasan Iron Man

Saya punya kabar baik untuk orang-orang yang suka memotong diri sendiri dan/atau berguling-guling di pecahan kaca; Iron Man telah dirilis untuk konsol pilihan Anda dan menawarkan cara yang benar-benar baru untuk melukai diri sendiri.

Kali ini, itu adalah jiwa Anda

Pada awalnya, Iron Man muncul sebagai judul yang tidak akan membuat Anda melemparkan pengontrol ke seberang ruangan dan meneriakkan kata-kata kotor, tetapi jangan tertipu. Secara longgar didasarkan pada film blockbuster dengan nama yang sama, Iron Man menjadikan Anda sebagai Shellhead dan membebaskan Anda dalam lebih dari selusin misi musuh, misil, dan senjata anti-pesawat. Gim ini menarik karakter dari dunia komik yang tidak ada dalam versi layar lebar — orang-orang seperti Whiplash dan Titanium Man — dan memberi Anda versi peristiwa yang terjadi di layar perak dengan sangat baik.

Robert Downey, Jr. dan Terrance Howard menampilkan kembali peran mereka masing-masing sebagai Tony Stark dan Jim Rhodes, tetapi bioskop tempat mereka berada terlihat buruk dan suaranya terdengar seperti telepon.

Tetap saja, Iron Man memiliki beberapa poin bagus. Dalam pencarian Anda untuk mengalahkan legiun musuh di depan Tony, Anda akan memiliki akses ke semua mainan Stark. Sebelum menuju ke setiap misi, Anda akan mendapatkan kesempatan untuk mengutak-atik konfigurasi setelan Anda terkait dengan Sistem Inti, Repulsor, Sistem Tenaga, Senjata Bantu, dan Peningkatan Mobilitas. Selama proses ini, Anda harus memutuskan apakah Anda menginginkan repulsor gatling yang lebih cepat atau jika Anda menginginkan repulsor ion yang lebih kuat — saat Anda bermain, Anda akan mendapatkan uang untuk membuka prestasi teknologi lebih lanjut. Di dalam game, Anda dapat mengklik D-pad Anda dan mendistribusikan kekuatan dari hati Anda untuk membuat satu aspek fasad Iron Man Anda lebih kuat dari yang lain. Jika Anda ingin super cepat, Anda dapat menendang jus ke pendorong Anda dan merobek langit.

Tentu saja, semua ini tidak penting karena Secret Level dan SEGA telah memastikan bahwa kebanyakan orang tidak akan pernah menikmati waktunya sebagai Iron Man. Mari kita bahas formula yang diikuti setiap level: ada cutscene yang tampak dan terdengar mengerikan, diikuti dengan intro singkat untuk pertempuran yang akan datang, tujuan oranye muncul di layar, Tony mengejar tujuan oranye, Tony menghancurkan tujuan oranye, lebih banyak tujuan oranye muncul, Tony mengalahkan tujuan tersebut, dan proses ini berlanjut hingga level selesai.

Kedengarannya berlebihan, bukan? Memang, tapi bukan itu alasan saya mencambuk game ini. Apa yang menghancurkan Iron Man adalah kenyataan bahwa saat Anda menyelesaikan tugas perbaikan ini, Anda terus-menerus diserang oleh gerombolan dan gerombolan musuh yang terbelakang dan respawning.

THE … HOROR

quikstopme

Ketika saya menemukan kompleks Maggia — oh, ada orang-orang yang membeli sejumlah besar senjata Stark dan menggunakannya untuk kejahatan — saya harus masuk dan menghancurkan orang-orang jahat bersama dengan tujuan sekunder menghancurkan beberapa Prometheus roket sebelum mereka melenyapkan kota-kota tetangga. Namun, setiap kali saya menjulurkan kepala untuk mencoba dan menghancurkan salah satu rudal ini, saya diratakan oleh tank, dropship, peluncur roket, dan tampaknya ratusan orang lain menunggu untuk membunuh saya. Saya akan mencoba menjadi pahlawan, diinjak dan kehilangan salah satu dari empat nyawa saya, yang tidak akan pernah bisa diisi ulang di level … level yang tidak memiliki pos pemeriksaan.

Jadi, saya mengambil jalan keluar pengecut dan duduk di garasi sementara misil ditembakkan ke kota-kota dan membunuh jutaan orang. Begitu mereka diluncurkan, saya dapat beralih ke tujuan utama. Saya sering melakukan hal semacam ini. Saya menyaksikan pembangkit listrik tenaga nuklir meledak, tidak menyelamatkan pilot jet yang jatuh dan pada dasarnya hanya menjaga diri saya sendiri.

Inilah keahlian Iron Man — membuat Anda tidak peduli menjadi pahlawan karena dunia tempat Anda tinggal sangat murah. Sebagian besar waktu, melawan bos atau tujuan berarti meletakkan semacam penghalang seperti gunung atau bangunan antara Anda dan target Anda dan kemudian perlahan-lahan melayang dari tanah ke udara, menembakkan muatan Anda, dan melayang kembali ke belakang penutup. untuk menyembuhkan dari pemukulan pantat yang baru saja Anda lakukan. Ulangi sampai semuanya mati dan Anda dapat melanjutkan.

Baca Juga:  Pengalaman Bermain Wolfenstein: Youngblood

Untuk bertahan di game ini, Tony Stark harus menjadi pengecut

Saya yakin para fanboy Iron Man yang membeli game ini dan sekarang merasa sangat membutuhkan untuk memenangkannya akan membuat saya marah karena mengambil jalan keluar dari pengecut, tetapi itu akan menjadi serangan yang tidak berdasar. Saya mencoba menjadi pahlawan dalam game ini dan bermain sesuai aturan dan moral yang akan dimiliki Tuan Stark. Ketika saya dihancurkan berkali-kali di Artic saat saya mencoba meledakkan beberapa tujuan oranye, saya memulai lari kesekian kalinya dengan pola pikir bahwa saya akan mengalahkan setiap musuh saat mereka mendatangi saya. Level dimulai, dan para pembom yang telah membuat hidupku seperti neraka datang untuk terbang layang pertama mereka. Saya naik ke langit, menyalakannya dan mulai melanjutkan perjalanan.

Tiga lagi datang dari tempat yang sama persis di cakrawala. Saya meledakkan mereka. Tiga lagi. Ledakan. Tiga lagi. Ledakan. Tiga lagi

Omong kosong murah ini tidak berhenti di sini. Ketika saya mencoba menjatuhkan pos terdepan di pulau, saya harus melepas set kopling ini. Tentu saja, setiap kopling merangkak dengan musuh bajingan yang memiliki pembidik laser di senjata mereka. Jadi, setelah melayang keluar dari balik batu dan meledakkan orang-orang jahat itu, saya melepas kopling dan melanjutkan perjalanan. Prosesnya berlanjut, tapi tiba-tiba Jarvis masuk untuk memberi tahu saya bahwa bala bantuan sedang dikerahkan. Kemudian, Jarvis memberi tahu saya bahwa salah satu sambungan telah diperbaiki. Kemudian, saya meneriakkan kata-kata kutukan dan berhenti untuk memainkan sesuatu yang berharga.

Yang menyebalkan adalah ketika Anda tidak mendapatkan 15 rudal, sebenarnya bisa sangat keren menjadi Iron Man. Tombol bahu mengontrol penerbangan, hover, repulsor, dan unibeam Anda, sedangkan tombol wajah adalah senjata sekunder dan perintah jarak dekat Anda. Begitu Anda masuk ke dalam sebuah game, skemanya terasa seperti kebiasaan dan cukup keren melihat Iron Man dengan tangan di sampingnya terbang di udara saat matahari memantulkan pakaiannya. Saat Anda duduk untuk bermain di dunia yang dibangun di sekitar pahlawan super yang bisa terbang ke mana-mana, selalu ada ketakutan bahwa Anda akan terlempar ke tepi “zona pertempuran” atau sesuatu yang sama lumpuhnya. Bagi saya, itu tidak terjadi dengan Iron Man. Tentu, ada ujung peta, tetapi tidak dekat dengan tempat Anda akan bermain, jadi Anda

BESAR. ANDA MENANGKAP SATU. INI DIA 30 LAGI

Tetap saja, ini tidak cukup untuk mengabaikan omong kosong lain dalam game ini. Di luar mode cerita, Anda dapat memutar ulang misi di arsip dan membuka baju zirah baru di One Man Army. Namun, One Man Army hanyalah Anda di level lama yang sama yang mencoba mengalahkan sejumlah musuh tertentu dalam batas waktu yang ditentukan. Apakah Anda benar-benar ingin menghidupkan kembali kengerian itu?

Kesimpulan

Masalah dengan Iron Man adalah bahwa pada titik tertentu seseorang duduk dan berkata, “Kamu tahu apa yang menyenangkan? Jatuhkan pemain ke dalam situasi di mana mereka harus melakukan tugas yang berulang dan tidak berarti, lalu menambahkan douchebag yang luar biasa dan muncul kembali.” Itu memalukan. Terbang itu menyenangkan, peningkatannya rapi, dan permainannya bisa terlihat bagus. Namun, kelebihan ini sebanding dengan frustrasi yang disebutkan di atas, alur cerita yang jelek, dan cutscene yang payah. Anda tidak pernah merasa seperti Iron Man dalam game ini, dan jika Anda seperti saya, Anda tidak pernah merasa sedang bersenang-senang. Kunjungi terus quikstopme untuk mencari tau seputar tentang video game menarik lainnya.