Kisah Hero Zilong Sang Naga telah terlahir kembali

Kali ini Quikstopme akan membagikan informasi mengenai Kisah Zilong Mobile Legends yang jarang pemain ketahui. Zilong adalah salah satu hero Fighter/Assassin yang paling mematikan di Mobile Legends. Hero yang satu ini mampu membunuh hero lawan seperti Mage dan Marksman dengan sangat cepat di late game.

Terdapat 3 hero lainnya yang terlibat dalam kehidupan atau kisah Zilong ini, yakni Ling, Chang’e, dan Yu Zhong. Zilong merupakan anak angkat dari Great Dragon yang di masa mendatang akan menjadi penerus dari Great Dragon.

Baca Juga: Kisah Hero Ling Dendam Sang “Kutilang Biru”

Kisah Zilong Mobile Legends

Ada pembicaraan tentang tempat di atas awan yang disebut Negeri Naga Tersembunyi. Tempat ini dikenal sebagai singgasana petarung kuat bernama Great Dragon yang terkenal dengan kehebatannya. Tempat itu memiliki banyak petarung kuat yang muncul.

Siapa pun yang mencoba memasuki tempat itu harus terlebih dahulu berhadapan dengan pengawal dengan keterampilan bertarung yang luar biasa. Selanjutnya, tidak peduli seberapa licik penyusup memasuki tempat itu, mereka pasti akan tertangkap oleh banyak jebakan yang dipasang di sana.

Naga Besar memiliki 9 anak. Kesembilan anak itu dilatih menjadi petarung yang tangguh dan hebat. Naga Besar telah memberikan tugas kepada setiap anaknya. Di mana masing-masing dari mereka akan diberi area yang perlu dipantau dan dilindungi. Bagaimanapun, itu adalah tanggung jawab Anda. Namun sayangnya, di antara kesembilan anak tersebut, tidak ada yang meluangkan waktu untuk memeriksa kondisi Great Dragon. Akibatnya, Great Dragon merasa kesepian dan sedih. Untuk menghilangkan perasaan tersebut, Great Dragon memilih seorang anak laki-laki bernama Zilong yang nantinya akan menjadi anak angkatnya.

Setelah sekian lama hidup bersama Zilong, Great Dragon sudah menganggap Zilong sebagai putra kandungnya. Selain itu, Zilong adalah sosok yang baik, terpelajar, dan memiliki kemampuan bertarung yang hebat, sehingga Great Dragon bersimpati padanya.

Perseteruan Dua Murid Kesayangan

Di sisi lain, Great Dragon juga memiliki seorang murid bernama Ling. Baik Zilong dan Lin telah dilatih secara pribadi oleh Great Dragon. Hingga pada akhirnya mereka berdua memiliki skill yang sama namun dengan gaya bertarung yang berbeda namun tetap kuat. Setelah beberapa waktu, Zilong dan Lin memulai pertarungan hebat untuk membuktikan siapa di antara mereka yang terkuat. Setelah pertempuran berlangsung, baik Zilong maupun Lin melancarkan serangan khas mereka. Hingga akhirnya, Lin berhasil mengalahkan Zilong. Lin berharap untuk kemenangan ini dia akan dipilih sebagai penerus Great Dragon. Namun, ternyata Great Dragon lebih memilih Zilong sebagai penggantinya. Karena keputusan ini, Ling menjadi kecewa dan memutuskan untuk meninggalkan Negeri Tersembunyi untuk merencanakan balas dendam terhadap Naga Besar. Setelah beberapa tahun, Zilong memiliki murid bernama Chang’e. Bersama muridnya, Zilong menghabiskan waktunya untuk melatih Chang’e. Sebagai tanda kasih sayang, Zilong memberikan Chang’e hadiah berupa Kelinci Bulan. Dengan harapan besar, Zilong ingin muridnya mulai belajar dan menguasai kekuatan Kelinci Bulan. Seiring dengan latihan yang semakin banyak, Chang’e akhirnya memiliki kekuatan yang besar dan mengetahui kekuatan Kelinci Bulan yang diberikan Zilong padanya. Namun, karena Kelinci Bulan sangat nakal, suatu hari dia secara tidak sengaja menelan pil suci milik Naga Besar.

Baca Juga:  20 Daftar Rekomendasi Situs Slot Gacor Gampang Menang Jackpot Terus

Tiba-tiba, Great Dragon yang mengetahui bahwa pil sucinya telah dicuri menjadi marah. Kelinci Bulan juga hampir kehilangan nyawanya karena murka Naga Besar. Untungnya, berkat Zilong dan Chang’e, kemarahan Great Dragon perlahan menghilang. Setelah kejadian itu, Moon Rabbit tidak pernah berbuat nakal lagi.

Misi Balas Dendam Ling

Karena keputusan ini, Ling menjadi kecewa dan memutuskan untuk meninggalkan Negeri Tersembunyi untuk merencanakan balas dendam terhadap Naga Besar. Setelah beberapa tahun, Zilong memiliki murid bernama Chang’e. Bersama muridnya, Zilong menghabiskan waktunya untuk melatih Chang’e. Sebagai tanda kasih sayang, Zilong memberikan Chang’e hadiah berupa Kelinci Bulan. Dengan harapan besar, Zilong ingin muridnya mulai belajar dan menguasai kekuatan Kelinci Bulan.

Seiring dengan latihan yang semakin banyak, Chang’e akhirnya memiliki kekuatan yang besar dan mengetahui kekuatan Kelinci Bulan yang diberikan Zilong padanya. Namun, karena Kelinci Bulan sangat nakal, suatu hari dia secara tidak sengaja menelan pil suci milik Naga Besar.

Tiba-tiba, Great Dragon yang mengetahui bahwa pil sucinya telah dicuri menjadi marah. Kelinci Bulan juga hampir kehilangan nyawanya karena murka Naga Besar. Untungnya, berkat Zilong dan Chang’e, kemarahan Great Dragon perlahan menghilang. Setelah kejadian itu, Moon Rabbit tidak pernah berbuat nakal lagi.

Setelah itu, Tombak Naga dengan aura naganya mulai melawan Defian Sword. Namun, saat kedua senjata ini bertabrakan, Zilong tiba-tiba menghentikan serangannya. Melihat apa yang Zilong lakukan, Lin ragu-ragu dan bingung apakah akan menyerang Zilong atau menghunus pedangnya, yang pada saat itu hampir mengenai Zilong yang sudah lebih dulu mencabut senjatanya.

Tidak lama kemudian, keduanya mulai mengenang masa kecil mereka, saat mereka masih dilatih oleh Great Dragon. Lin mulai menyadari bahwa yang membuatnya khawatir bukanlah keputusan Great Dragon untuk memilih Zilong, tetapi mengapa Great Dragon lebih memilih Zilong sebagai penggantinya.

Berdamai dengan Masa Lalu

Pada akhirnya, Ling juga menarik pedangnya yang hampir mengenai Zilong. Mereka berdua sadar bahwa persahabatan yang telah terjalin sejak lama mampu mengalahkan kebencian yang dipendam oleh Ling.

Setelah itu, Ling pun mengakui semua kesalahannya dan memutuskan untuk pergi meninggalkan Hidden Land. Zilong yang melihat Ling pergi dengan perasaan damai menganggap masalah mereka telah selesai.

Kisah Zilong tidak berhenti di situ saja. Zilong masih memiliki tugas yang harus ia kerjakan. Yaitu menjaga perdamaian di seluruh dunia seperti yang diajarkan oleh Great Dragon kepadanya. Selain itu, ternyata Zilong dan Ling masih harus bertarung, tapi bukan antara mereka berdua, melainkan menghadapi musuh bernama Yu Zhong.