Kisah Pahlawan Gloo Mobile Legends Makhluk Kecil Melindungi Kastil

Gloo merupakan hero Mobile Legends yang berprofesi sebagai tank. Hero Gloo memiliki kemampuan khusus, dimana ia dapat membelah tubuhnya menjadi banyak bagian. Ibarat lem atau lumpur yang sekali dioleskan ke tubuh sulit dihindari. Inilah mengapa Gloo dan Mobile Legends memiliki cerita yang sangat menarik untuk kita ketahui. Gloo digambarkan sebagai makhluk aneh dengan cara hidup yang unik. Dengan rahasia yang dalam, begitu hanya satu dari mereka yang terhubung dengan makhluk hidup, mereka dapat mulai menutupinya sepenuhnya. Selain itu, lapisan seperti gel mereka bertindak sebagai bagian dari kesadaran yang memungkinkan jaringan saraf khusus bekerja di antara ‘Gloos’ individu yang membentuk ‘Gloos’ yang lebih besar.

Ingin tahu semua berita Gloo Mobile Legends? Di sini, Quikstopme telah menyusun informasinya.

Baca Juga: Pohon Raksasa Penolong Alam Kisah Hero Belerick Mobile Legends

Kisah Gloo Mobile Legends

Selama perang besar yang berlangsung di Barren Lands, Resimen Kedua Moniyan Empire hampir seluruhnya dimusnahkan. Di antara lautan mayat yang berserakan, seorang prajurit Moniyan berhasi bertahan. Namun kehilangan semua rekannya, dan dibiarkan berjalan kembali ke tanah kelahirannya sendirian.

Awan gelap menyelimuti Barren Lands tahun demi tahun. Tanpa matahari, bulan, dan bintang untuk memandu jalannya, orang yang selamat sendirian ini tersesat ke Shadow Swamp.

Tanah dan air yang ditemukan di dalam hutan Shadow Swamp telah dirusak oleh Abyss, meninggalkan kebusukan dan kelembapan di tempat itu. Kelaparan dan kelelahan pria itu, bersama dengan hutan tak berujung yang mengelilinginya, menjerumuskannya ke dalam kegelapan dan keputusasaan.

Ketika dia akan pingsan, sebuah perasaan yang aneh menariknya kembali ke dalam kesadaran. Sensasi lengket menyebar di punggungnya, dan kemudian dia kehilangan semua kendali atas anggota tubuhnya yang berjalan liar dengan sendirinya.

Dia akan menggambarkan momen ini dalam catatannya sebagai perasaan seperti dia hanyalah boneka kayu, seperti yang dimainkan oleh anak-anak Moniyan. Dia dimanipulasi oleh suatu kekuatan tak terlihat, dengan gesit melesat menembus hutan dengan kecepatan yang luar biasa.

Pria itu akan kehilangan kesadaran ketika tubuh yang tidak lagi dia kendalikan berhenti. Menyadari sendiri, dia mengamati dengan mata lebar apa yang terbentang di hadapannya.

Di sana prajurit itu melihat reruntuhan kuil besar yang dipenuhi semak belukar, lapuk oleh angin dan embun beku namun masih megah dan mengesankan. Reruntuhan kuil kuno ini sangat menonjol di antara lingkungan Shadow Swamp di sekelilingnya.

Sensasi aneh yang mengalir di punggungnya memudar saat dia berhenti, namun pada saat itulah dia melihat sesuatu yang kecil yang melompat ke semak-semak terdekat, tampaknya bersembunyi.

Kisah Gloo Berwujud Slime

Mungkinkah ada makhluk di balik semua ini? Prajurit itu bertekad untuk memperbaiki keadaan dan terus bergerak maju dengan sosok itu. Dari rerumputan hijau terdengar gemerisik yang hebat, dan sepertinya pertempuran sengit sedang terjadi di sana.

Saat prajurit itu mendekatinya, diam, merentangkan dahan yang bergetar, makhluk kecil seperti briket batu bara yang terbakar muncul di depannya. Dia bersiap untuk memeluknya dan menatapnya dengan saksama. Tapi sebelum dia bisa bergerak, banyak hal lain muncul di sekitarnya. Mereka selalu berkumpul dan dalam waktu kurang dari 10 detik, makhluk yang belum mencapai pinggang batu bara sudah menjadi monster. Ini menghancurkan hati prajurit malang Moniyan dan dia langsung terbunuh. Tetapi ketika dia bangun lagi, dia tidak lagi berada di rawa, tetapi di perbatasan Wastelands dan Kekaisaran.

Baca Juga:  Kisah Hero Natan Mobile Legends Penjelajah Waktu Dari Eruditio Academy

Kembali ke Moniyan, dia menceritakan kisah ini kepada orang-orang di sekitarnya. Moniyan sangat menghormati pejuang ini, tetapi mereka memahami ceritanya sebagai pandangan kesepian pada seorang pria lelah yang menderita setelah lolos dari kematian.

Lagi pula, bahkan sarjana Moniyan yang paling terkenal pun belum pernah mendengar tentang makhluk seperti itu. Prajurit itu tidak memiliki banyak hal untuk dilakukan selain menulis tentang pengalamannya, yang kemudian ditemukan oleh butki ternyata tidak bersalah.

Ternyata dia tidak mau menunggu lama. Mimpi ini menjadi kenyataan saat dia masih hidup dan sehat.

Ketika catatan peri “Azrya” tiba di Akademi Sihir, siswa Moniyan membaca catatan kelas bernama Gloo. Catatan tersebut sesuai dengan pengalaman para pahlawan Moniyan yang pernah dia baca sebelumnya.

Siswa yang putus asa mencari kepala sekolah Ulturia, Eudora, yang setelah melihat tulisan tangan seorang prajurit muncul untuk menggambarkan pertemuan mereka dengan Gloo.

Hidup dengan Melekat pada Makhluk Hidup

Setelah mendengarnya dari Eudora, orang mengenali Gloo. Ciptaan yang aneh dan cara hidup yang aneh. Dengan rahasia yang dalam, begitu hanya satu dari mereka yang terhubung dengan makhluk hidup, mereka dapat mulai menutupinya sepenuhnya.

Selain itu, lapisan seperti gel mereka bertindak sebagai bagian dari kesadaran yang memungkinkan jaringan saraf khusus bekerja di antara ‘Gloos’ individu yang membentuk ‘Gloos’ yang lebih besar. Di antaranya, beberapa akan mengambil peran lebih tinggi dalam jaringan, memerintahkan orang lain untuk bergabung dalam kategori yang sama. Dengan menggabungkan figur yang berbeda, mereka dapat mengontrol ukuran dan bentuknya sesuka mereka. Gloos digambarkan sebagai makhluk yang cerdas dan murni, bangga dengan “kebijaksanaan kawanan” mereka, yang sering mereka mainkan dengan tetangga Elf mereka.

Ketika dia mendengar tentang perbuatan aneh pahlawan Moniyan, dia mengerti apa yang telah terjadi. Sekelompok Gloos harus melangkah terlalu jauh, mereka menyerangnya sebagai bagian besar untuk memukul rumah. Sejak lahir, Gloo tidak meninggalkan Azrya, melainkan menjaga hutan purba dan kuil misterius. Mereka tidak pernah memulai perang apa pun, setidaknya dalam bentuk binatang buas yang menakutkan untuk menakut-nakuti orang asing yang memasuki wilayah mereka tanpa sadar. Bahkan para Elf yang tinggal di dekat mereka tidak tahu seperti apa mereka. Mungkin kecerdasan Gloo dapat ditemukan di habitat hutan mereka, hidup damai dengan seluruh dunia.

Penjajahan Abyss Merubah Segalanya

Namun, Abyss mengubah segalanya.

Berlindung di kuil kuno, keluarga Gloos berusaha menjaga kewarasan dan keyakinan mereka. Untuk menghindari menjadi seperti Dark Elf tetangga yang jatuh ke dalam perangkap Abyss. Tapi kerusakan gelap yang dalam telah menyebar di dalam diri mereka dan hutan mereka saat Abyss menggunakan kekuatannya. Eudora juga tidak menyadari masalah Gloos. Di akhir esai Prajurit Moniyan, ia menyisakan beberapa kalimat. ÔÇťAbyss adalah bencana. Abyss yang tercipta antar kelompok menciptakan perpecahan, hanya menciptakan kebencian. Mungkin, mungkin saja, ini adalah kesempatan kita. Sebuah kesempatan bagi semua jiwa negeri ini untuk bersatu kembali, menjadi satu.

Karena nasib setiap orang saling terkait, ke mana Gloo yang ramah akan pergi selanjutnya?

Nah ini saja informasi cerita Gloo Mobile Legends