Kisah Sejarah Konflik Keluarga Mishima Yang Jadi Cerita Game Tekken

Bagi penggemar seri game Tekken, perseteruan keluarga Mishima seperti novel multi volume yang tidak pernah diketahui kapan akan berakhir. Keluarga itu tampaknya dikutuk meskipun mereka masih berada di baris pertama. Sekarang kita telah mencapai episode tujuh, apakah ada di antara kalian yang lupa bagaimana kisah Perseteruan Keluarga dimulai?

Kali ini, quikstopme akan mengajak Anda menelusuri kembali bagaimana awal mula konflik keluarga Mishima hingga seri ketujuh.

Tidak perlu menunggu lebih lama lagi, mari langsung ke intinya sekarang.

Baca Juga: Kisah Jin Kazama Tekken

Sejarah Konflik Keluarga Mishima di Game Tekken

1. Berawal Dari Ambisi Sang Anak Melengserkan Kepemimpinan Ayah

Dari Tekken 5 kita sudah tahu bahwa ayah Heihachi (serta kakek Kazuya dan kakek Jin) adalah Jinpachi Mishima. Jinpachi ini adalah pemimpin pertama dari perusahaan Mishima Zaibatsu. Jinpachi adalah orang yang baik. Gayanya menjalankan bisnis, sangat diplomatis, hampir memberi kesan tidak ada musuh. Namun yang jelas sang anak (Heihachi) memiliki ambisi besar dalam bisnis ayahnya. Dan untuk sampai ke sana, dia punya rencana gila. Yakni, mengunci ayahnya di Hon-Maru (kuil kecil di markas keluarga Mishima) dan membunuhnya secara perlahan. Dia merantainya dan meninggalkannya di sana selama bertahun-tahun. Setelah itu, Heihachi menjadi kepala keluarga Mishima yang baru. Pada saat inilah Turnamen King of Iron Fist yang menjadi latar belakang cerita dari game Tekken dimulai. Namun sebelum acara pertama berlangsung, kami akan kembali ke poin lain.

2. Heihachi Sempat Punya Keluarga Bahagia, Tetapi..

Selama episode Tekken 7, Heihachi setuju untuk mengungkapkan sejarah sebenarnya dari keluarga Mihshima kepada seorang reporter. Di sana, dia berbicara banyak tentang hubungannya dengan ayahnya. Dan fakta bahwa Heihachi memiliki keluarga yang bahagia.

Heihachi menikah dengan seorang wanita dari keluarga Hachijo, Kazumi Hachijo. Kazumi adalah ibu kandung Kazuya dan nenek Jin Kazama. Heihachi percaya bahwa mereka bertiga akan hidup bersama. Hingga ia mengetahui bahwa Kazumi sebenarnya diam-diam memiliki rencana gila untuk membunuhnya dan seluruh keluarga Mishima.

Baca selengkapnya: Trailer My Hero: One’s Justice 2, lima karakter baru segera hadir
Heihachi kemudian menemukan bahwa istrinya memiliki sifat berbeda (Gen Iblis) yang dapat mempengaruhi putranya (Kazuya) di masa depan. Tapi Kazumi berjanji jika dia melakukan yang terbaik, dia tidak akan merugikan keluarganya. Tapi tujuan ini membuatnya sangat sakit. Rasa sakit ini sangat kuat dan menjadi proses kesadaran iblis.

Heihachi yang sudah siap dengan hal ini tak segan-segan membunuh istri tercintanya. Ketika Kazuya (yang saat itu masih anak-anak) mengetahui bahwa ayahnya membunuh ibunya, Kazuya membencinya. Heihachi yang mengira anaknya akan mendapat masalah besar di masa depan, terpaksa membuat keputusan sulit untuk membunuhnya dengan melemparkannya ke jurang. Namun, darah iblis ibunya terbangun dan menyelamatkan nyawa Kazuya. Setelah episode ini, inilah yang terjadi di semua episode Tekken (dari seri satu hingga seri tujuh).

3. Saling Kudeta Kepemimpinan Di Tekken 1-2

21 tahun setalah dua kejadian besar sebelumnya itu, Heihachi mengumumkan turnamen King of Iron Fist pertamanya. Dia mengundang seluruh petarung dari seluruh dunia untuk berkompetisi dengan hadiah yang menggiurkan.

Ajang King of Iron Fist pertama itu menjadi awal mula serah-terima jabatan perusahaan Mishima antara Heihachi dengan Kazuya. Pasalnya, Kazuya memenangi turnamen pertamanya dan membuang sang ayah ke jurang untuk membalaskan dendamnya.

Heihachi kemudian membalas perlakuan anaknya itu di Tekken 2. Dengan turnamen yang sama, Heihachi kembali mengalahkan sekaligus mengembalikan jabatan pemimpin perusahaan dari sang anak. Tidak hanya itu saja, Heihachi kembali mengulangi perbuatannya kepada Kazuya kecil dulu supaya kali ini sang anak benar-benar mati.

4. Datangnya Cucu Yang Tak Dianggap dan Buat Heihachi Tambah Gila

Bertahun-tahun setelah turnamen keduanya, Heihachi dikunjungi oleh seorang pemuda yang mengaku sebagai cucunya (Jin Kazama). Saat keduanya bertemu dan Jin menjelaskan nasib ibunya kepada kakeknya (Jun Kazama) untuk meyakinkannya, Heihachi kemudian mengetahui bahwa Kazuya memiliki seorang wanita sebelum membunuhnya di Tekken 2 . Setelah mendengar kabar tersebut, Heihachi setuju untuk bertanggung jawab atas perawatan Jin. Heihachi mengirim cucunya ke yayasannya sendiri (SMA Mishima). Di sini, Jin bertemu dengan Ling Xiaoyu yang juga merupakan karakter dari seri game Tekken. Keduanya menjadi teman baik, dan Xiaoyu sering melihat Jin. Ketika Heihachi mengumumkan Turnamen Iron Fist King ketiga (Tekken 3), Jin dan Xiaoyu bergabung untuk bertarung di dalamnya. Jin yang mencapai tahap akhir dan mengalahkan orang yang membunuh ibunya (Ogre) dianggap sebagai pemenangnya. Namun, Heihachi malah mencoba membunuhnya pada saat itu, menyebabkan darah iblis Jin naik dan segera kabur dari tempat kejadian.

Baca Juga:  Pengalaman Bermain Super Brawl Universe

5. Konspirasi Kazuya Dan G-Corporation, Serta Bangkitnya Jinpachi

Absennya Kazuya dan Jin membuat Heihachi berani mengumumkan edisi keempat turnamen (Tekken 4). Namun ternyata, turnamen keempat inilah yang mempertemukan ketiganya. Jin dan Kazuya muncul kembali setelah kematian mereka di episode sebelumnya.

Akhirnya, ketiganya bertarung di Kuil Hon Maru. Jin sebenarnya hampir memenangkan pertarungan. Namun ingatan akan ibunya membuatnya lari dari kakek dan ayahnya. Sayangnya, setelah kematian Jin, sekelompok tentara misterius menyerang tempat itu. Ternyata militer Kazuya yang diam-diam memiliki perusahaan bernama G-Corporation. Saat itu, pasukan G-Corporation bersama tentara robot Jack meledakkan bom dengan maksud membunuh Heihachi. Ternyata bom tersebut membangkitkan semangat Jinpachi (yang meninggal di Kuil Hon Maru). Dia kemudian meminta semua orang untuk mengalahkannya di pertandingan kelimanya.

6. Jin Kalahkan Kakek Buyutnya, Tapi Darah Iblisnya Semakin Kuat Dan Buat Kekacauan Di Seluruh Dunia

Pada edisi kelimanya (Tekken 5), Jinpachi yang tiba-tiba bangkit menjadi orang yang bertanggung jawab menjadi penyelenggaranya. Tapi tujuan Jinpachi di sini mulia, yaitu hanya ingin bebas dari pengaruh iblis yang ia miliki. Siapa yang bisa mengalahkannya akan membuat Jinpachi menghilang dan kembali mati dengan tenang.

Jin sendiri adalah orang yang akhirnya berhasil mengalahkannya dan mengambil alih Mishima Zaibatsu. Namun, perlahan sisi iblis dari Jin mulai menguasai pikirannya. Saat itu, Jin mencari tahu bagaimana menghilangkan kutukannya itu. Yakni dengan membangkitkan iblis bernama Azazel. Namun untuk membangkitkannya, Jin harus membuat kekacauan di dunia upaya iblis itu dapat bangkit, disinilah cerita Tekken 6 dimulai

Jin sendiri akhirnya berhasil membangkitkan Azazel dan mengalahkannya. Namun, Jin pingsan dan diyakini mati setelah mengalahkan Azazel. Heihachi yang ternyata masih hidup kemudian mengambil kembali jabatannya sebagai pemimpin Mishima Zaibatsu.

7. Akhir Perseteruan Heihachi Dan Kazuya?

Ketika dia kembali untuk mengambil alih Mishima Zaibatsu, Heihachi melepaskan serangkaian serangan terhadap G-Corporation milik Kazuya yang meningkatkan ketegangan di antara keduanya. Tak hanya konflik yang memanas, keduanya pun dibuat untuk menetap di gunung berapi yang hendak meledak saat itu. Pertarungan terakhir antara keduanya berakhir dengan Kazuya sebagai pemenangnya. Saat Kazuya hendak membuang tubuh Heihachi (lagi). Seseorang bernama Akuma datang untuk melawan Kazuya. Keduanya bertarung dengan sengit. Namun hasil dari pertempuran tersebut tidak terungkap hingga akhir Tekken 7. Menurut Anda siapa yang memenangkan pertempuran ini? Itulah sekilas tentang kisah konflik keluarga Mishima dalam seri game Tekken. Cukup panjang sehingga kami merasa tidak bisa membungkus cerita lebih pendek lagi. Namun, semoga penjelasan kami mudah dipahami untuk Anda.

Nah itu tadi ringkasan sejarah konflik cerita keluarga tekken.