Kisah Yi Sun-shin laksamana ulet yang mengalahkan bajak laut di Mobile Legends

Quikstopme kali ini akan membagikan informasi mengenai kisah Yi Sun-shin Mobile Legends yang jarang diketahui oleh para player. Salah satu hero shooter yang akan kita bahas adalah Yi Sun-shin, hero ini jarang sekali digunakan padahal ia memiliki banyak keunggulan dibanding hero shooter lainnya. Hero ini terinspirasi langsung dari cerita hero asal Korea Selatan, begitu juga dengan Kadita dan Gatotkaca dari Indonesia dan lainnya yang memiliki cerita seru. Anda juga harus mengetahui kisah Yi Sun-shin.

Dalam sejarah, YSS adalah karakter yang dikreditkan dengan menekan pasukan Jepang yang menyerang dalam Perang Tujuh Tahun di Dinasti Joseon. Sedangkan di Mobile Legends, ia memiliki sejarah sebagai laksamana, pemimpin armada Paenlong, dalam memukul mundur para perompak kolonial.

Jadi mau tau cerita lengkapnya? Quikstopme berikut ini berisi informasi rangkuman mengenai cerita Yi Sun-shin pada game Mobile Legends. Daripada menunda, simak saja informasi berikut ini.

Baca Juga: Kisah Karrie Mobile Legends Pejuang Sejati Kerajaan Yasson

Skill Yi Sun-shin Mobile Legends

Sebelum membagikan kisah dari hero ini, ada baiknya kalian kenali dulu setiap skill yang terdapat pada Yi Sun-shin. Hero Mobile Legends yang satu ini memiliki skill mematikan yang tentunya sangat mengganggu ketika saat war. Berikut skill-skill Yi Sun-shin yang wajib kalian kuasai:

Heavenly Vow (Skill Pasif)

Yi Sun-shin memilih (Longbow) atau (Glaive) untuk menyerang sesuai dengan jaraknya dari target. Serangan pertama memberikan 60%-100% Crit Damage. Serangan kedua memberikan 60%-75% Crit Damage dan memberikan Yi Sun-shin 20% Movement Speed selama 1 detik. Setiap serangan yang diperkuat akan mengurangi Cooldown dari (Traceless) selama 1 detik.

Base satu tim diubah menjadi Naval Fleet. Setiap 180 detik atau setelah Respawn, sebuah (Turtle Ship) akan muncul di Base satu tim. Yi Sun-shin dapat menaiki Turtle Ship dan memperoleh 60% Movement Speed yang akan berkurang menjadi <%Num11> setelah detik dan memperkuat (Traceless).

Traceless (Skill 1)

Yi Sun-Shin menebas ke depan dengan Glaive-nya, memberikan 150( +40% Total Physical ATK) (Physical Damage). Dia menjadi Immune terhadap efek Crowd Control ketika berlari selama 1 detik.

Blood Floods (Skill 2)

(Tanpa Charge): Yi Sun-shin menyerang dengan pedangnya, memberikan 240( +80% Total Physical ATK) Physical Damage. (Charge): Yi Sun-shin menembakkan anak panah yang kuat ke depan, memberikan 240( +80% Total Physical ATK) (Physical Damage) kepada target. Damage anak panah tersebut berskala dengan durasi Charge, hingga 200%.

Damage ini berkurang seiring dengan jumlah lawan yang terkena, dan tidak dapat berkurang hingga di bawah 40%. Movement Speed-nya berkurang sebesar 20% ketika melakukan Charge. Yi Sun-shin langsung memperoleh (Weapon Mastery) ketika menggunakan Skill ini.

Mountain Shocker (Ultimate)

(Pasif): Meningkatkan Damage (Heavenly Vow) sebesar 13%/5%. (Aktif): Yi Sun-shin memerintahkan Naval Feet untuk mengeluarkan 3 gelombang Cannon Attack kepada semua Hero lawan. Setiap gelombang memberikan 150( +50% Total Physical ATK) (Physical Damage). (Ketika target terkena beberapa gelombang, maksimum 150% Damage akan diterima lawan.)

Kisah Yi Sun-shin Mobile Legends

Dragon City terletak di timur laut Riverlands of Cadia, menghubungkan Lautan Es dan Lautan Harapan. Kota ini adalah satu-satunya jalan keluar bagi semua kapal yang berlayar dari Lembah Utara ke Riverlands of Cadia dan selatan. Keunggulan geologis memungkinkan kota ini mengembangkan bisnis perdagangan luar negerinya, menjadikannya pelabuhan yang makmur dan kota yang makmur.

Tapi kota yang ramai ini tidak pernah memiliki hari yang damai sejak didirikan. Bajak laut dari Laut Beku dan Laut Harapan menyerbu kota, menyerbu pelabuhan, dan menjarah kapal dagang. Setelah bertahun-tahun melawan perompak, warga membangun angkatan laut yang perkasa. Armada Paenlong, untuk melawan perompak dan melindungi jalur perdagangan dan tanah air mereka.

Dari armada angkatan laut ini datanglah pahlawan legendaris, Yi Sun-shin. Lahir dan dibesarkan di Kota Naga, Yi Sun-shin tumbuh menyaksikan tragedi yang tak terhitung jumlahnya terjadi di sekitarnya, kapal dijarah dan nelayan dibunuh dengan kejam oleh bajak laut. Oleh karena itu, Yi Sun-shin muda memutuskan untuk menjadi seorang laksamana dan melindungi tanah airnya. Yi Sun-shin menghabiskan seluruh masa kecilnya berlatih dan mempersiapkan masa depan. Dia mempelajari teknik navigasi dan pertempuran. Dia bahkan melakukan perjalanan ke Altar Naga dan memperoleh pengetahuan dari para tetua di sana.

Baca Juga:  Peristiwa Penting Dunia Game VALORANT

Pada usia 18 tahun, Yi Sun-shin akhirnya bergabung dengan armada angkatan laut, meskipun saat itu ia hanya seorang pelaut. Dalam beberapa dekade berikutnya, Yi Sun-shin mengikuti armada ke banyak pertempuran, melakukan perjalanan antara Lautan Es dan Lautan Harapan dan melawan bajak laut terkenal.

Dia menunjukkan kebijaksanaan dan kepemimpinan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam satu pertempuran, dan secara bertahap menjadi pemimpin seluruh armada Paenlong setelah pertempuran bertahun-tahun. Di bawah komando Yi Sun-shin, armada legendaris berulang kali mengalahkan para perompak, mengalahkan hampir semua perompak di Lautan Harapan, dan memulihkan kedamaian di tempat yang pernah hancur ini.

Strategi Licik Bajak Laut

Saat Yi Sun-shin terus menyerang, para perompak mulai merasa putus asa. Keputusasaan menyadari bahwa mereka tidak bisa menang melawan Yi Sun-shin juga membuat satu hal menjadi lebih jelas, jika mereka masih ingin kembali ke Dragon City, mereka harus mengalahkan Yi Sun-shin. Mengetahui bahwa mereka tidak dapat bertemu langsung dengan Yi Sun-shin dan armadanya dan mengalahkannya di laut, mereka melakukan penipuan. Mengenakan kostum, para perompak menyusup ke Kota Naga dan menyebarkan desas-desus. Mereka mengklaim bahwa Yi Sun-shin tidak puas hanya dengan memimpin armada angkatan laut, tetapi ingin menguasai Kota Naga dan Lautan Harapan bahkan setelah mencapai sesuatu yang begitu luar biasa.

Tapi seperti yang diharapkan para perompak, penguasa kota menerima berita itu sebagai tuduhan dan desas-desus sebagai kebenaran. Tak lama kemudian, Yi Sun-shin diberhentikan dari tugasnya dan menjadi orang biasa. Melihat ini, para perompak berbahaya melanjutkan ke bagian selanjutnya dari rencana tersebut. Mereka menyebarkan desas-desus lain bahwa bajak laut berkumpul di Laut Beku, yang merupakan kesempatan untuk memburu mereka dan mengakhiri segalanya. Terlepas dari nasihat kuat Yi Sun-shin, para bangsawan mengambil umpan dan mengirim sebagian besar armada Paenlong dalam misi ini, hanya menyisakan beberapa kapal untuk menjaga pelabuhan. Tapi yang tidak mereka ketahui adalah bahwa bajak laut Laut Es dan Laut Harapan telah bekerja sama dan memasang jebakan di bagian utara Laut Es, berharap armadanya akan jatuh. langsung ke dalamnya.

Pertempuran berakhir dengan pembantaian. Tanpa Yi Sun-shin sebagai pemimpinnya, angkatan laut dibiarkan tanpa kemudi dan tidak mampu menandingi para perompak, banyak veteran terbunuh, dan sebagian besar kapal perang tenggelam. Diapit oleh koalisi bajak laut, armada yang dulunya legendaris itu musnah.

Kewibawaan Yi Sun-shin

Tak lama setelah kejadian ini, koalisi bajak laut yang menang berlayar menuju Kota Naga, mengancam akan mengubah tempat ini menjadi reruntuhan. Tanpa tentara untuk melindungi mereka, warga ketakutan. Banyak warga sipil mempertimbangkan untuk meninggalkan tanah yang telah mereka bangun, beberapa bahkan menyatakan bahwa kota tersebut telah memberikan semua propertinya kepada para perompak dengan imbalan nyawa mereka.

Pada saat putus asa inilah Yi Sun-shin sekali lagi melindungi rakyatnya. Dia menyampaikan pidato, memulihkan harapan dan semangat bagi mereka yang mencoba melarikan diri atau menyerah. Dia memobilisasi warga sipil dan mempersenjatai mereka tepat pada waktunya, dan mengangkat armada lain yang terdiri dari kapal penangkap ikan dan berbagai kapal perang. Ketika koalisi bajak laut menghadapi mereka, Yi Sun-shin memimpin armada baru ini untuk menghadapi mereka, bertahan dalam pertempuran terakhir ini, mengetahui bahwa dia akan mengorbankan apapun demi kebaikan yang lebih besar.

Yi Sun-shin memerintahkan kapalnya untuk memuat dan memimpin jalan meskipun tembakan artileri berat dari kapal perompak. Didorong oleh tindakan heroik Yi Sun-shin, orang-orang pemberani Paenlong maju dan secara ajaib memenangkan pertempuran dalam situasi di mana mereka kalah jumlah.

Koalisi bajak laut lebih dari dua ratus kapal perang dikalahkan oleh dua belas kapal. Bajak Laut Dua Laut akhirnya dihancurkan dalam pertempuran ini dan tidak dapat menyerang Kota Naga selama beberapa tahun ke depan. Adapun Yi Sun-shin, dia membangun kembali armada Paenlong untuk Kota Naga dan mengawasi laut. Itulah tadi informasi mengenai cerita Yi Sun-shin Mobile Legends dan juga tentang skill-skill yang sangat perlu kalian ketahui tentang hero ini. Masih banyak cerita hero Mobile Legends yang belum kami bagikan.