quikstopme

Pengalaman Bermain Sea of Solitude

Artikel ini berisi beberapa kebocoran dan dapat menghambat pengalaman bermain game Anda.

Siapa yang tidak tahu Electronic Arts? Sebuah perusahaan besar dan perusahaan game yang dikenal menerbitkan banyak judul game sukses telah merilis game bernama Sea of ​​​​Solitude. Game petualangan ini menjadikannya game EA Original kedua setelah Exit. Bahkan banyak yang berharap karya Sea of ​​​​Solitude bisa disejajarkan dengan pencapaian A Way Out yang meraih BAFTA Games Awards 2019 untuk game multiplayer. Apakah Sea of ​​Solitude bisa berbayar seperti game besutan EA Original yang terkenal dengan inovasinya? Simak ulasan quiktsopme ini, yuk!

Grafis yang Membangun Suasana

Sekilas, tayangan Sea of ​​​​Solitude menarik karena grafisnya yang unik. Pemain akan menemukan seni yang sederhana dan penuh warna. Latar laut yang kita lewati menjadi gelap dan terang sesuai konteks cerita dan permainan.

Itu dijelaskan dengan baik di dalam game. Pemain akan memainkan karakter bernama Kay yang dikatakan telah kehilangan semua ingatannya karena bencana global. Itu berubah menjadi hitam sementara sebagian besar rumah dan laut masih cerah. Kekuatan grafis untuk menciptakan suasana dalam game dapat dilihat, Seiring berjalannya waktu, situasi Kay menjadi semakin kacau, warna gelap dan terdistorsi membuat konflik semakin sulit. Saat ketegangan berangsur-angsur mereda, lambat laun warna-warna cerah akan membuat suasana menjadi lebih tenang.

Perjalanan Panjang yang Sangat Liris

quikstopme

Dari game platform sederhana, Sea of ​​​​Solitude berfokus pada perjalanan karakter dan cerita panjang. Ada dua belas bab yang dapat dilalui pemain dengan fitur berbeda di setiap game. Kurang lebih dibutuhkan sekitar 4 jam gameplay bagi pemain untuk menyelesaikan permainan di Sea of ​​​​Solitude.

Seiring berjalannya waktu, sifat chapter dalam game ini berhasil menciptakan suspensi yang stabil. Semuanya dimulai saat pemain melihat gadis yang bersinar dan memanggil Glowy. Saat tidak di Glowy, latar belakang game langsung menjadi gelap. Sepanjang jalan, Glowy selalu dalam masalah, dan Kay akan menemukan potongan memorabilia yang tersebar di sekitar permainan. Di akhir permainan, pemain akan mengetahui tentang perjalanan panjang Kay mengarungi lautan kesepian ini.

Konflik Cerita dan Simbolisme

Dari pengenalan cerita dalam game ini, terlihat bahwa tujuan Jo-Mei sebagai developer adalah membuat cerita yang sederhana. Selain Glowy, pemain akan menemukan bahwa banyak hewan yang bermutasi sangat dekat dengan Kay. Hanya karakter ini yang ditandai sebagai makhluk baru. Beberapa dari mereka tumbuh menjadi bayangan hitam besar dengan tubuh seperti binatang. Contoh kecilnya adalah karakter adik Kay yang di-bully di sekolah dan menjadi gagak besar. Kay diminta menenangkan adiknya yang sedang bersedih karena tidak punya teman. Saat dia memahami sisa ingatannya, Kay akan bersama orang-orang terdekatnya.

Baca Juga:  Pengalaman Bermain Need for Speed Heat

Permainan yang Terlalu Sederhana

Kehadiran mutan raksasa menghalangi perjalanan Kay yang sering muncul. Karakter ini berperan sebagai tipe karakter utama dalam game. Sayangnya, enggak banyak kemungkinan interaksi. Saat berhadapan dengan makhluk-makhluk ini, tidak ada pertempuran sengit yang terjadi. Justru para pemain harus memecahkan teka-teki betapa langkanya mereka. Alhasil, game ini terasa kasar dan penuh tantangan. Karakter Kay yang kami gunakan tidak memiliki ketertarikan pada senjata atau bahkan olahraga untuk bertempur. Sebagai simulator berjalan, pemain ditugaskan untuk mencari jalan dan melihat situasi saat ini. Pemain hanya dapat menggunakan identitas Kay untuk meluncurkan suar. Suar ini memiliki fungsi utama untuk mencari jalan dan mempersulit para pemain. Di pertengahan permainan, tantangan yang dihadapi Kay tidak dilupakan. Frekuensi interaksi monster satu sama lain membuat game ini membosankan. Misalnya, untuk menghindari perburuan monster di bawah laut, Kay harus melompat ke atas sesuatu yang mengapung.

Sayangnya, Jo-Mei tidak menawarkan hal lain untuk mengisi celah gameplay dari game ini. Setelah menyelesaikan perjalanan, pemain hanya bisa memilih chapter untuk menyelesaikan koleksi yang tersisa.

Selain mendapatkan prestasi, game ini akan membayar pemain yang dapat mengumpulkan informasi botol dalam air dan potongan sejarah dan keterampilan permainan. Tidak ada imbalan lain yang bisa mereka berikan selain penggunaan cerita dan gambar.

Meskipun sangat sederhana, dapat dikatakan bahwa gameplay di Sea of ​​​​Solitude menonjolkan aspek utama dari game platform yang sering diabaikan. Sayangnya karena seringkali, game-game ini mematikan kesenangan yang seharusnya bisa mereka berikan.

Akhir dari game juga terlihat mulus meski akan mampu memberikan sedikit ketegangan yang merusak suasana karena di awal dan tengah game ini sangat sepi. Andai saja dia diciptakan dengan jenis karya baru, perjalanan Kay akan jauh lebih menarik.

Bagi Anda yang menyukai ide permainan cerita yang tidak memberikan apa-apa, Sea of ​​​​Solitude sangat cocok untuk Anda. Apalagi bagi yang penasaran dan ingin mendapatkan pengalaman pertama yang baik dari game ini, sangat disayangkan game ini hanya bisa dimainkan sekali saja karena feelingnya tidak akan bertambah jika dimainkan lagi. Apakah Anda setuju dengan ulasan Quikstopme untuk Sea of ​​​​solitude? Ikuti terus review game lainnya hanya di channel Quikstopme