https://www.quikstopme.com/

Review Like Dragon Gaiden: The Man Erased His Name

Quikstopme – Diisi dengan aksesoris yang cukup menutupi pinggang celana Batman, Like Dragon Gaiden: The Man Erased His Name kembali ke gaya bertarung klasik game Yakuza sebelumnya, disempurnakan dengan teknologi baru. Kali ini bukan hanya ketajaman pedang katananya saja, karena kembali ke sang pahlawan, Kazuma Kiryu menggunakan alat tajam untuk menghabisi mereka seolah-olah mereka tidak sendirian. Semua itu kecuali perjalanan ke Apple Store. Namun di luar pertarungan, hampir semua yang ada di kotak mainan Gaiden terasa seperti peninggalan dari Big Brothers. Konon, ketika pertempuran berhenti, pertempuran kembali terjadi dengan sangat cepat.

Lalu kenapa Dragon of Dojima tiba-tiba dilengkapi dengan teknologi mutakhir seperti James Bond Jepang? Ya, karena kali ini dia menyamar sebagai agen keluarga kriminal Daidoji, mengirimnya kembali ke salah satu bekas kediamannya di Sotenbori dan memaksanya menggunakan nama “Burung” untuk melindungi identitas aslinya. Menariknya, hampir tidak ada seorang pun yang ditemuinya selama penyelidikan terhadap Sindikat Kejahatan Gabungan Omi yang setuju dengan penggunaan ini. Mungkin karena upaya Kiryu untuk menjaga kerahasiaan dimulai dan diakhiri dengan dia memakai kacamata seolah dia seorang petarung karate. -Dengan melempar Clark Kent ke tepi jalan. Bahkan, dia semakin menonjol saat kami menggunakan alat dalam game untuk mendandaninya dengan pakaian seksi yang membuatnya tampak seperti C-3P0 saat turun ke lapangan.

Eksperimen semi rahasia Kiryu dimulai dan diakhiri dengan dia memakai kacamata seperti tendangan karate Clark Kent

“Meski begitu, Kiryu pandai bersembunyi seperti kakiku di malam musim panas, tapi berikut ini adalah kisah menarik tentang kejahatan Jepang modern yang memperhitungkan semua jasa mengerikan berupa pengkhianatan dan pembunuhan yang pernah kita alami. Mudah-mudahan seri ini akan memunculkan perasaan yang biasa dirasakan semua orang saat bos kekar itu melepaskan bajunya karena marah dan mengemas lebih banyak tas olahraga daripada tas olahraga binaragawan.

Cerita Gaiden sebenarnya lebih pendek dibandingkan game Yakuza sebelumnya, karena hanya ada lima chapter yang memakan waktu sekitar 12 jam, tapi saya lebih suka fokusnya. Bahkan dalam darah, ini memberikan wawasan yang lebih dalam tentang karakter Kiryu dan keinginannya sendiri untuk pergi ke Hawaii untuk Like a Dragon: Infinite Wealth, RPG berbasis giliran yang akan dirilis tahun depan. Bagi mata yang tidak terlatih, dia mungkin tampak seperti orang yang tidak bersalah, tetapi Kiryu menghabiskan banyak waktu untuk menghancurkan tengkorak Gaiden seperti halnya dia menyalahkan dirinya sendiri atas kesalahan yang dia buat di masa lalu. Gaiden. Seri, saya tidak pernah terlalu memikirkannya. Saya bersyukur pengembang Ryo Ga Gotoku Studio sepertinya tidak tertarik melepas Kiryu.

Gaiden Salah Satu Yang Terkuat

“Agennya cepat, mencolok, dan selalu bersenang-senang dalam bentuk mata-mata gwando, tapi itu bukan satu-satunya jurus yang bisa digunakan Kiryu. Dia juga dapat beralih ke berbagai gaya bertarung “Yakuza”, yang menampilkan berbagai pukulan, tendangan, dan pukulan telak yang dipilih dari katalog serangan Kiryu yang lengkap. Meskipun ini lebih kuno daripada berkelahi, saya menemukan bahwa tindakan yang lebih hati-hati dan destruktif memungkinkan saya untuk mengeluarkan ampas dalam kelompok kecil atau mendapatkan hadiah, cara terbaik untuk bertemu dengan manajer yang lebih baik. .

Selain itu, saya melihat peluang gerakan “counter-ultimate” baru di salah satu posisi cukup baik untuk mencegah serangan dari orang yang lebih kuat dan lebih cerdas daripada yang saya temui di game seri sebelumnya. , Kemampuan Kiryu untuk menahan serangan masuk tampak lebih mulus dari biasanya. Selain keduanya, Gaiden mungkin tidak memiliki gaya bertarung yang berbeda di seri ini, tapi dia salah satu yang terkuat, dan menurut saya dia akan siap menghadapi semua jenis pertarungan. Kasino Battle Royale

Baca Juga:  The Talos Principle 2 Yang Telah Lama Ditunggu-tunggu Akhirnya Siap Dirilis

Namun selain kemampuan tempur berbasis keterampilan Kiryu, Gaiden tidak memiliki banyak gameplay yang berpusat pada mata-mata. Berbeda dengan novel kriminal spin-off Judgment yang menampilkan peralatan investigasi khusus dan penggunaan penyamaran untuk mencapai berbagai tujuan cerita, Gaiden lebih terasa seperti sebuah petualangan, seperti Naga yang Tidak Sama dengan cara yang sedikit lebih canggih untuk mengalahkan para preman. . Peran utama cerita adalah penyelesaian, tetapi beberapa di antaranya cukup baru untuk benar-benar diingat, dan cerita yang lebih kecil, yang menggunakan fitur khusus untuk percakapan rahasia, sering kali diganti dengan urutan pelatihan yang sama.

Pencarian dan Pencarian

Ia telah beberapa kali putus dengan kompetitor, hanya tersisa sedikit kejutan. Kastil, sebuah kasino terapung yang disamarkan di balik dinding kontainer kargo di tengah rencana Gaiden, memiliki tempat-tempat mengejutkan lainnya untuk dikunjungi di luar wilayah Sotenbori, tetapi ada banyak hal yang tidak saya sukai. Saya tidak melakukannya. .. “Saya baru melihat beberapa episode pertunjukan sejauh ini. Ada permainan judi ala Barat dan permainan judi tradisional Jepang, serta permainan pertarungan bawah tanah saat ini. Namun meskipun perkelahian penonton “Hell Team Rumble” di Castle Colosseum menimbulkan kebingungan, hanya hadiah untuk mencapai status Platinum Fighter yang masuk dalam acara tersebut.

Permainan mini kasino. Saya tidak peduli. Di tempat lain, saya senang melihat mini-game pool dari Yakuza sebelumnya dimainkan di sini, namun minat saya terhadapnya dengan cepat memudar ketika saya menemukan kontrolnya berantakan dan salah. Saya juga gagal mengumpulkan energi untuk menemukan 12 kartrid Sistem Master yang tersembunyi, hanya untuk menyadari bahwa itu adalah kartrid klasik 8-bit yang sama dengan yang saya habiskan waktu untuk mencarinya di Judgment 2021. Faktanya, mulai dari mobil balap hingga karaoke, peta Gaiden menampilkan beberapa perubahan yang tidak terulang dari game sebelumnya.

Satu-satunya hal yang penting dan sedikit berbeda adalah klub kabaret baru yang “imersif”. Mencoba berkomunikasi dengan pembawa acara bukanlah hal baru dalam acara tersebut, tetapi kenyataan bahwa objek cinta fiksi sekarang dimainkan oleh para aktor yang berusaha sangat keras tampaknya lebih sulit. (Tidak seperti gadis yang berbicara di warnet di Yakuza 6: Song of Life.) Saya tidak memaksa dan saya tidak menilai siapa pun yang menganggapnya menarik, tetapi sebagai pribadi, saya setuju. istri dan dua anak… Anggap saja saya mencobanya sekali dan langsung berhenti karena takut ketahuan. Seolah-olah Pak Simpson masuk ke Back House dan segera mengambil topi dari rak topi dan berbalik.

Intinya adalah selain mencoba beberapa cerita opsional dan pertarungan Colosseum setelah menyelesaikan cerita utama, saya tidak tertarik untuk melanjutkan waktu saya di dunia Gaiden, seperti yang saya lakukan di petualangan sebelumnya. Kiryu mungkin menjalani dua kehidupan, tapi kita semua hanya menjalani satu kehidupan. Pada akhirnya menurut saya tidak ada gunanya membaca ulang di tempat yang sama kali ini.

Kesimpulan

Like Dragon Gaiden: Pria yang menghapus namanya seperti sup miso sebelum hidangan utama di Infinite Couple. Rasanya familiar yang akan menggugah selera Anda, tetapi tidak terlalu bergizi. Hak pribadi. Ini terasa seperti awal pertandingan tahun depan, baik atau buruk. Di satu sisi menawarkan cerita menarik yang menjelaskan kehadiran Kiryu di Hawaii, namun di sisi lain ceritanya kurang inspiratif dan repetitif. Kegiatan-kegiatan ini adalah bukti yang baik bahwa seri ini menyerukan perubahan besar yang ingin diwujudkan oleh Infinite Wealth. Tetap saja, pertarungan Gaiden membuatku terhibur sepanjang cerita kriminalnya, jadi meskipun aku tidak tertarik untuk menemukan gangguan selain kehancuran, aku tetap menyukai akhir dari pembantaian Kazama Kiryu saat itu berlangsung.