quikstopme

Ulasan Game Assassin’s Creed Bloodlines

Setelah mengalami kesuksesan besar dengan Assassin’s Creed pertama di konsol, Ubisoft mengubah seri ini menjadi franchise yang lengkap dengan cicilan di setiap perangkat game yang dikenal manusia, termasuk PSP. Assassin’s Creed Bloodlines mencoba untuk menciptakan kembali tampilan dan nuansa game pertama, sambil menjembatani cerita sebelum peristiwa Assassin’s Creed II. Hasilnya adalah usaha yang gagah berani — sebuah produk yang sekilas terlihat dan terasa seperti versi konsol dari game tersebut. Namun, setelah diperiksa lebih dekat, ia mengalami beberapa masalah kontrol dan konten yang menahannya dari perasaan lengkap.

Bloodlines melanjutkan kisah Assassin’s Creed tepat di mana game pertama berhenti. Ternyata, penjahat dari Assassin’s Creed asli memiliki minat cinta bernama Maria dan Altair menyandera dia dalam mengejar Templar yang melarikan diri. Jejak membawanya ke Siprus, sebuah pulau yang terbelah antara penjajah Templar dan anggota perlawanan. Sangat menarik untuk melihat hubungan antara Maria dan Altair berfluktuasi, tetapi cerita selanjutnya hanya sedikit menarik. Anehnya, kami menyajikan game ini melalui konteks mesin perjalanan waktu (animus), tetapi kami tidak pernah diperlihatkan ingatan siapa yang kami alami atau mengapa. Jika Anda baru mengenal serial ini, bersiaplah untuk bingung.

quikstopme

GIM PSP YANG SANGAT BAGUS

Jika Anda adalah penggemar berat serial ini, maka Anda akan senang mengetahui bahwa dalam prestasi teknis yang luar biasa, Bloodlines secara akurat menangkap tampilan Assassin’s Creed di perangkat genggam. Lingkungan kota terbuka, lari bebas, dan sistem pendakian semuanya dipajang dalam mode yang diperkecil. Segala sesuatu mulai dari antarmuka pengguna hingga layar menu setia pada petualangan pertama Altair. Cukup mengesankan untuk melihat ke kota dan mengetahui bahwa segala sesuatu yang terlihat dapat diakses. Visualnya sangat membantu membuat Assassin’s Creed menjadi game yang diinginkan di PSP. Oggling lingkungan itu menyenangkan tetapi gim mulai rusak begitu Anda menjelaskan secara spesifik.

Sejak awal, Altair memiliki akses ke pedang panjang, belati, pedang pembunuh, dan pisau lempar. Sebagian besar permainan dihabiskan dengan menggunakan alat mematikan ini untuk membunuh penjaga Templar langsung dalam perkelahian jalanan berdarah. Bagian yang menarik dari menjadi seorang pembunuh (pendekatan, pembunuhan diam-diam, dan menghilang ke kerumunan) tidak terwakili dengan baik di Bloodlines. Pemain masih dapat bergerak melalui kota dalam mode profil tinggi atau rendah, tetapi menjaga profil rendah tidak dianjurkan melalui struktur misi atau gameplay.

Sebaliknya, ada sejumlah jenis misi yang membuat pemain menebas target di siang bolong dalam kondisi yang sedikit berbeda. Terkadang Anda harus membunuh musuh dalam jumlah tertentu dalam batas waktu, sementara di lain waktu Anda harus membunuh semua orang dalam perjalanan ke lokasi tertentu. Jarang sekali Anda diminta untuk melenyapkan target tanpa memberi tahu penjaga di sekitarnya. Ini berarti pedang panjang Altair adalah senjata pilihan, meskipun permainan pedang berbasis ritme tidak cukup menarik untuk membuat petualangan tetap menarik. Hasil akhir yang berorientasi aksi mungkin lebih cocok untuk perangkat genggam, tetapi tidak terlalu menghibur.

Baca Juga:  Super Mario Party: Minigames Multiplayer

Area permainan yang berbeda dipisahkan oleh layar pemuatan singkat yang bahkan lebih pendek jika Anda memilih untuk memasang sebagian permainan ke memory stick. Daerah ini dibagi menjadi kota dan benteng bertembok. Kota-kota memiliki segelintir warga, dan banyak penjaga yang mengejar Altair jika dia berkeliaran cukup dekat dengan mereka tanpa mempertahankan profil rendah. Ini terjadi dengan frekuensi yang cukup sehingga pemain akan berlari melalui kota-kota dengan sekelompok penjaga yang marah di belakangnya. Anda cukup mengabaikan pengejar dan menuju ke tujuan Anda berikutnya seperti yang ditampilkan di peta mini.

Benteng hanya dihuni oleh penjaga, membuat pemain memiliki opsi untuk menerobos lawan atau terlibat dalam platform ringan untuk menghindari pertempuran. Pertarungan pedang cukup sederhana — pemain menekan tombol serang dengan ritme yang cukup untuk melakukan kombo. Ada juga lemparan, penghindaran, dan aksi serangan balik, tetapi mereka tidak seefektif menyerang lawan Anda. Beberapa pertempuran bos tidak banyak mengubah formula, karena Anda hanya akan menghabiskan lebih banyak waktu untuk menghindari serangan yang masuk.

Berlari bebas dan memanjat bekerja dengan cukup baik, tetapi manuver tiga dimensi menyoroti kurangnya stik analog kedua di PSP. Kontrol kamera ditangani melalui perintah “tengah” di bumper kiri dan secara khusus disesuaikan melalui tombol muka saat menahan bumper kanan. Menonaktifkan tombol wajah untuk tujuan ini berarti bahwa pada titik tertentu pemain harus memilih antara kontrol kamera dan lompatan. Ini bukan gamebreaking, tetapi mengganggu dan ada banyak contoh di mana sudut kamera default terhalang.

Bloodlines diatur ke dalam level yang agak singkat. Anda dapat membajak permainan dalam waktu sekitar lima atau enam jam. Untungnya ada banyak barang koleksi dalam bentuk koin Templar dan sistem penghargaan yang mendalam yang sedikit menambah pengalaman. Opsi konektivitas PS3 adalah cara yang menyenangkan untuk menyebarkan cinta Assassin’s Creed Anda di kedua konsol, tetapi tidak terlalu sulit untuk mendapatkan peningkatan ini dalam keadaan normal. Ada juga misi sampingan opsional yang mengarah pada lari, pertempuran, dan terkadang pembunuhan yang lebih bebas. Mereka menambahkan lebih banyak konten, tetapi tidak melakukan apa pun untuk menyempurnakan gameplay.

Kesimpulan

Assassin’s Creed Bloodlines adalah game yang hanya akan menarik bagi mereka yang sudah terpesona dengan alam semesta Assassin’s Creed. Ini berhasil meniru nuansa dasar petualangan Altair sebelumnya, tetapi juga memainkan kelemahan perangkat keras PSP. Lari bebas tiga dimensi tidak dapat berhasil tanpa kontrol kamera dan pertarungannya satu dimensi. Pengembang melakukan yang terbaik yang mereka bisa dalam batas-batas desain game yang untuk saat ini, hanya dapat berfungsi dengan baik di layar lebar.