quikstopme

Ulasan Game Dust an Elysian Tail

Saya selalu percaya bahwa 2D dikesampingkan sebelum waktunya benar-benar tiba. Teknologi baru tiba dan memaksa maju, membuat kami bertanya-tanya jenis game dua dimensi apa yang mungkin dibuat dengan perangkat keras yang lebih kuat untuk mendukungnya. Debu: Ekor Elysian, adalah contoh yang bagus dari permainan semacam itu. Digambar tangan dan dianimasikan oleh satu pengembang tunggal, ini adalah surat cinta yang ditulis dengan indah untuk para penggemar sub-genre Metroidvania. Apakah Anda bermain untuk cerita yang menarik, pertempuran yang mengasyikkan, atau kesenangan eksplorasi, Debu siap membantu Anda.

Hal pertama yang mungkin Anda perhatikan saat memulai permainan adalah tampilannya. Perjalanan Anda dimulai di rawa ajaib, dan membawa Anda melewati gua es yang remang-remang, hutan yang sudah lama mati, pegunungan berselimut salju, dan banyak lagi. Masing-masing muncul dengan keindahan yang sangat indah yang jarang terlihat di game modern. Efek cuaca yang dinamis dan penggunaan pencahayaan ambien yang halus memberikan suasana hati yang kuat di setiap lingkungan baru yang Anda kunjungi. Dan sama berkesannya dengan lokalnya, karakter yang menghuninya bahkan lebih berkesan. Pemerannya diisi oleh berbagai hewan yang bisa berbicara, sangat mengingatkan pada film animasi Don Bluth tahun 90-an. Garis besar mereka sederhana, tetapi fitur mereka yang berlebihan dan kostum yang dirancang dengan baik membuat mereka menonjol, tidak lebih dari karakter utama tituler, Debu.

Kami sering meremehkan pentingnya karakter utama yang menarik secara visual, tetapi Dust memastikan kali ini kami tidak melakukannya. Topi alang-alangnya yang compang-camping dan pedang runed yang berkilauan Ahrah membuat siluet yang tidak salah lagi. Anda hanya perlu mengendalikannya selama beberapa detik sebelum merasa terhubung dengannya. Hal ini disebabkan oleh animasinya yang sehalus sutra dan juga karena daya tanggap kontrolnya. Dia tampaknya mengelak, melompat, meretas, dan menebas suatu pikiran, membuat pertempuran terasa lancar saat Anda melompat. Meskipun daftar gerakannya pendek, serangan dapat dirantai satu sama lain dalam beberapa cara yang mengejutkan, menghasilkan hasil yang mengesankan mencari tarian kematian yang terasa memuaskan setiap kali Anda melakukannya.
Baik di darat atau di udara, seluruh repertoar serangan, tangkisan, proyektil, dan mantra sihir Anda membuat waktu yang baik saat melawan berbagai gerombolan musuh yang Anda hadapi selama petualangan Anda. Sayangnya, hal yang sama tidak berlaku untuk pertarungan bos, yang terlihat di bawah standar jika dibandingkan. Mengingat genrenya, Anda akan dimaafkan jika mengharapkan bos setinggi layar dengan serangkaian serangan kuat yang tak ada habisnya untuk Anda hindari. Sebaliknya, yang Anda dapatkan adalah kumpulan penjahat yang tidak lebih besar dari karakter Anda sendiri, yang hanya memiliki satu atau dua cara dasar untuk menyerang Anda. Semuanya, termasuk bos akhir yang melelahkan dan terlalu lama dapat dengan mudah dikalahkan dengan terbang bolak-balik sambil melakukan spam serangan sihir. Tampaknya aneh bahwa permainan yang memiliki imajinasi yang begitu besar menjadi begitu dangkal dalam hal ini.

quikstopme

Kekurangan ini dibuat semakin mengecewakan dengan fakta bahwa pertarungan bos digabungkan dengan sangat baik ke dalam cerita, yang menghasilkan gravitasi tematik yang lebih banyak daripada yang diharapkan oleh visual permainan. Terlepas dari olok-olok yang benar-benar lucu antara Debu dan teman terbangnya Gelisah, plotnya secara teratur menyelidiki masalah-masalah seperti penebusan, moralitas selama masa kemiskinan dan perang, dan sifat dasar jiwa. Semuanya ditangani dengan baik oleh pengisi suara yang sangat kuat yang membuat setiap karakter mempengaruhi dengan satu atau lain cara. Debu bukan hanya badass berwajah muram yang memegang pedang. Dia secara internal berkonflik dengan cara yang agak … unik, dan saya menemukan menonton dia bekerja melalui itu benar-benar mengasyikkan.
Jarang sekali game semacam ini memiliki cerita yang begitu luas, dan dikombinasikan dengan sistem pencarian, kerajinan, dan alokasi poin stat, game ini memberikan semacam kemilau RPG ringan. Banyak NPC dapat memberi Anda sidequests yang, ketika diselesaikan, memberi Anda banyak XP untuk naik level. Setiap kali Anda meningkatkan peringkat, Anda dapat meningkatkan salah satu dari 4 statistik inti: kesehatan, serangan, pertahanan, dan sihir. Menambah nuansa RPG adalah sistem kerajinan, yang membuat Anda mencari cetak biru item dan material yang diturunkan dari monster untuk membuat peralatan yang kuat untuk menambah statistik Dust.

Baca Juga:  5 Mage Terbaik Dan Tersakit Di LOL Wild Rift

Kedua sistem bekerja cukup baik bagi Anda untuk mengarahkan karakter Anda ke gaya bermain Anda, tetapi tidak ada yang cukup dalam atau cukup bermanfaat untuk menjamin mencoba “membangun” atau bertani yang berbeda untuk cetak biru tertentu. Dan karena sebagian besar item yang dapat dibuat tersedia untuk dibeli di toko-toko segera setelah Anda melihat cetak biru mereka menjatuhkan monster, penyertaan sistem kadang-kadang tampak berlebihan. Kurangnya mode “Game Baru +” yang aneh untuk membawa semua statistik Anda dan perlengkapan yang dibuat untuk permainan kedua semakin meminggirkan pentingnya mekanisme RPG. Masih menyenangkan bahwa mereka ada di sana, tetapi dalam jangka panjang mereka tidak menambahkan gameplay sebanyak yang terlihat pada awalnya.
Tetap saja, fitur-fitur ini kurang lebih menarik pada kue Metroidvania. Pilar gameplay inti semuanya tetap kokoh. Platforming terasa mudah, dan setiap area baru menghadirkan bahaya baru dan teka-teki ringan, memastikan Anda tetap waspada. Seperti yang Anda harapkan, mengunjungi kembali area lama dengan kemampuan baru menghasilkan hadiah yang besar. Dunia Debu dipenuhi dengan harta karun, area rahasia, dan serangkaian peta tantangan yang dirancang untuk menguji kemampuan Anda secara maksimal. Sebagian besar pemain membutuhkan waktu 12-15 jam untuk mendapatkan kredit sambil melakukan eksplorasi dan mundur minimum, sementara penyelesaian yang ingin 100% setiap area dapat dengan mudah melewati batas 20 jam, memberikan nilai yang sangat besar kepada Debu: Ekor Elysian untuk label harganya $ 15.

Kesimpulan

Sulit dipercaya bahwa konten yang begitu kaya, judul yang dipoles dengan baik bisa menjadi hasil kerja keras satu orang. Selain soundtrack orkestra yang luar biasa dan sulih suara yang cerdas, pencipta Dean Dodrill bertanggung jawab atas setiap aspek Debu. Tentu, elemen RPG bisa saja lebih kuat, dan pertarungan bos sedikit mengecewakan, tetapi jika itu adalah hal terburuk tentang game Anda, Anda dalam kondisi yang cukup baik. Ekor Elysian adalah contoh langka kerajinan permainan artisanal. Kebijaksanaan konvensional mengatakan bahwa hal itu tidak dapat terjadi lagi, tetapi Debu membuktikan sebaliknya. Kunjungi terus quikstopme untuk mencari tau seputar tentang video game menarik lainnya.