quikstopme

Ulasan Game Riviera – The Promised Land

Tampaknya Atlus telah mengambil satu halaman dari buku Square Enix. Meskipun telah merilis ulang game yang sangat bagus di GBA dan menyebutnya sehari, Atlus berpikir judul RPG populer mereka Riviera: The Promised Land membutuhkan facelift lagi. Dengan demikian, mereka men-tweak grafik, mengatur ulang soundtrack, menambahkan beberapa cutscene, memasukkan fungsionalitas dua bahasa dan mengerjakan ulang konfigurasi semua untuk port PSP. Sayangnya, kedengarannya lebih keren dari yang sebenarnya.

Jika Anda tidak terbiasa dengan gim ini, Riviera adalah RPG lain yang sedikit menyentuh mitologi Norse, menggunakan terminologi seperti Asgard, Utgard, Valkryie (dikenal sebagai Grim Angels) dan Ragnarok. Dahulu kala perang antara Asgard (tanah para dewa) dan Utgard (tanah para iblis) terjadi, menghasilkan kemenangan bagi orang-orang baik, berkat Grim Angels, yang bersumpah untuk melindungi Asgard dengan segala cara. Ketika iblis dikalahkan, mereka disegel dan tanah mereka diubah menjadi Riviera, sebuah pulau yang damai di langit tempat Sprite dan Magi menjalani kehidupan sehari-hari mereka. Namun, seribu tahun kemudian, iblis mengancam untuk muncul kembali dan mengambil alih bekas tanah mereka, dan itu akan tergantung pada dua Malaikat Grim yang terlahir kembali untuk menghentikan mereka, bahkan jika itu berarti menghancurkan Riviera dan semua penghuninya yang damai.

TIDAK MUDAH MENJADI BIRU

quikstopme

Seperti RPG lainnya, kualitas judul ditentukan oleh gameplay inti, yang pada dasarnya berarti sistem pertarungan. Sayangnya, pertempuran benar-benar menjadi hambatan di Riviera. Setiap pertarungan dilindungi oleh sejumlah aturan yang mengganggu (Anda hanya dapat membawa tiga orang ke dalam pertempuran dan satu harus selalu menjadi karakter utama, Anda hanya dapat menggunakan empat item dalam pertempuran dan hampir setiap item memiliki jumlah penggunaan yang terbatas, dll. ) dan perkelahian sangat memakan waktu berkat kedua monster dengan HP yang sangat tinggi dan perjuangan disk drive untuk mengikuti semua animasi mencolok dan teks tak berujung yang muncul di layar.

Masalah lain dengan gameplay adalah sistem ruang bawah tanah yang sangat ramping, yang membatasi kemampuan Anda untuk menjelajahi lingkungan dengan bebas. Padahal untuk melakukan apapun selain bergerak maju mundur, kamu membutuhkan Trigger Points, yang dikonsumsi setiap kali ingin membuka peti atau mempelajari suatu objek. Poin Pemicu dimenangkan dalam pertempuran, tetapi berapa banyak yang Anda terima tergantung pada seberapa baik Anda melakukannya. Jika Anda tidak adil dalam pertarungan, Anda mendapatkan satu poin yang sangat sedikit dan Anda akan kehilangan banyak senjata dan barang berharga. Tentu saja sistem ruang bawah tanah ini menjadi lebih membuat frustrasi dengan fakta bahwa banyak peti dilengkapi dengan jebakan yang mengharuskan Anda untuk menghancurkan D-pad dalam pola yang berbeda dalam upaya sia-sia untuk tidak diracuni atau ditembak oleh panah.

Baca Juga:  Ulasan Game Harvest Moon – Boy And Girl

Ada juga banyak obrolan sia-sia dalam game ini. Karakter cenderung menyatakan yang sudah jelas atau berulang, dan jika Anda melewatkan sesuatu, narator akan merekap peristiwa setelah Anda menyelesaikannya — tetapi karena butuh waktu setengah jam atau lebih untuk melewati ruang bawah tanah, mungkin itu hal yang baik . Untungnya, Anda dapat menggunakan menu konfigurasi permainan untuk melewati beberapa teks dan bahkan mematikan opsi suara, yang bagus karena akting suara Jepang dan Inggris tidak terlalu bagus (itu tidak membantu terjemahan bahasanya). sangat canggung).

ITU MENURUTMU, ARMADILLO JELEK

Saat ini, penggemar Riviera mungkin merasa defensif terhadap game kesayangan mereka, jadi mungkin sudah waktunya untuk menyebutkan apa yang berfungsi di port PSP ini. Memang ada lebih banyak cutscene, dan seninya (gim ini dikenal dengan gaya gambar tangan) ditampilkan dengan indah. Soundtracknya juga baru, menampilkan suara yang lebih jernih dan beberapa lagu rock yang bekerja dengan baik dalam pertempuran atau saat menjelajah. Alur cerita juga telah diperpanjang, sehingga penggemar game dapat menikmati lebih banyak.

Sayangnya, tidak ada yang seperti mode ad-hoc atau fitur multipemain apa pun, jadi penggemar Riviera yang berharap untuk menukar item dalam inventaris mereka (yang akan sangat berharga dalam game seperti ini) atau bekerja sama untuk menendang beberapa ekor Amazon akan kecewa.

Kesimpulan

Singkatnya, meskipun gim ini terlihat bagus dan terdengar bagus (err … musiknya terdengar bagus), port PSP tidak memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan daripada versi GBA. Masih belum ada fitur online, sistem pertempuran dan ruang bawah tanah masih menjadi titik pertikaian, dan alur cerita masih umum, bahkan dengan tambahan cutscene. Semuanya terlalu buruk karena Riviera di PSP terdengar sangat menjanjikan.