quikstopme

Ulasan Game Heatseeker

Playstation 2 telah memiliki permainan penerbangan yang luar biasa selama beberapa tahun terakhir. Sebagai salah satu standar yang jelas dalam genre ini, Ace Combat telah mengambil alih PS2, memberikan iterasi demi iterasi game arcade/penerbangan yang intens dan realistis dalam paket yang lengkap dan imersif. Jadi ketika kami pertama kali melihat Heatseeker untuk Wii, PS2, dan PSP, kami penasaran untuk melihat bagaimana game tersebut akan menemukan ceruknya. Akankah gaya arkade Heatseeker yang lebih cepat dan ledakan yang berlebihan membedakan dirinya dari game pertempuran udara lainnya, atau akankah itu jatuh begitu saja? Jawabannya tidak terlalu cantik.

Jika Anda pernah memainkan judul penerbangan arcade di masa lalu (apakah itu After Burner atau Ace Combat yang lebih realistis), Anda seharusnya sudah mengetahui premis dasar seputar Heatseeker. Ini adalah pesta bola-ke-dinding, di depan Anda, dan melaju dengan kecepatan 500 mil per jam. Tim di belakang game tersebut memiliki satu tujuan, dan itu adalah membuat game penerbangan arcade yang sangat cepat yang berat pada pertempuran, dan bahkan lebih berat pada ledakan. Cerita? Itu ada di sana, tapi butuh kursi belakang. Pemain pembantu? Tidak juga, kecuali jika Anda menyertakan fungsi sakelar senjata pada F-15. Heatseeker adalah – di atas segalanya – festival ledakan arcade.

Dari awal permainan, Anda akan berperan sebagai Mike “Downtown” Hudson, seorang pilot pemula hot-shot yang diuji selama perkelahian antar negara yang sangat kecil. Saat Anda maju, Pusat Kota dilemparkan langsung ke tengah salah satu perang terbesar dalam sejarah, dan Anda akan bertanggung jawab untuk memainkan banyak aspek berbeda. Anda akan terbang ke udara untuk dogfighting dasar, melakukan misi pengintaian di mana zona larangan terbang tidak perlu dipertanyakan lagi, memimpin pengeboman di darat dan air, berpatroli di daerah semi-musuh dengan mengidentifikasi pesawat tak dikenal dengan pemindai terpasang, dan tentu saja terlibat dalam perang darat-ke-udara, air-ke-udara, dan udara-ke-udara yang besar. Sepanjang jalan Anda akan mendapatkan pesawat baru (semua pesawat sungguhan, termasuk F-15, F-16, F/A-18 Hornet, serta pesawat tempur Mig dan Nighthawk V1 Stealth Bomber yang menggemaskan), dan dapat menyesuaikan muatan berdasarkan jenis misi. Bukan campuran petarung dan senjata yang buruk, dan jika itu semua adalah amunisi tak terbatas, siapa yang bisa mengeluh?

quikstopme

Namun, saat Anda masuk ke kokpit untuk pertama kalinya, Anda akan melihat perpaduan keputusan desain yang baik dan buruk. Heatseeker bermain seperti hampir semua game penerbangan yang dikendalikan analog lainnya dalam sejarah game. Anda dapat mengarahkan pesawat dengan analog kiri, menyesuaikan perintah AI untuk wingman Anda, beralih dari misil ke bom, dan menembakkan tembakan pengunci atau menyemprotkan pelet-amunisi hingga ribuan. Rasanya baik-baik saja, tetapi meskipun game mengandalkan kontrol gerak untuk versi Wii, tidak ada satu pun momen inovatif di PS2, karena setiap elemen gameplay terasa “berada di sana, selesai”.

Di mana Heatseeker kehilangan satu langkah lagi adalah keseimbangan umum permainan. Saat Anda berada di udara, Anda akan memiliki kendali yang besar atas pesawat, tetapi tidak ada hubungannya dengan itu. Banyak dari dogfights sesederhana menjatuhkan ke kecepatan subsonik (100-200 MPH) dengan menarik kembali tongkat analog kanan, mengeluarkan rudal terbesar Anda (sebagian besar dapat ditembakkan dari jarak 1.000 tick), dan meledakkan segera setelah Anda berada dalam jarak tembak. Segera setelah tembakan Anda menjauh, cukup kunci ke target berikutnya (biasanya hanya beberapa inci jauhnya, karena terbang formasi biasa terjadi pada target musuh), dan sobek tembakan lain. Dalam satu lintasan pada target diam kami dapat menerbangkan delapan kapal induk, dan mulai mengerjakan menara SAM. Ya, game ini berpusat pada arcade, dan ya, inilah gaya permainannya,

Baca Juga:  Ulasan Game Alien Syndrome

Meski begitu, Heatseeker masih memiliki beberapa momen menghibur. Perbedaan pesawat sangat besar, karena Anda akan mendapatkan perasaan yang tepat saat mencocokkan antar petarung. Yak-141 akan terbang lebih cepat dari pesawat tempur kelas-F standar Anda, dan itu terlihat. Namun, dalam balapan kaki yang sangat umum, petarung kelas F biasanya dapat menyalakan afterburner dan mengejar Yak musuh dalam hitungan detik (belum lagi sesuatu seperti Nighthawk V1). Setelah Anda mulai membuka kunci pesawat yang lebih modern, semua gerakan klasik dapat dilakukan, karena dogfighting menjadi bagian yang lebih besar dari permainan. Tidak ada perasaan yang lebih baik daripada menambah ketinggian dengan bogey membuntuti Anda, lalu meningkatkan kecepatan dan melakukan “Split S” klasik (pada dasarnya putar balik terbalik, di mana pilot membalikkan dirinya dan kemudian terbang ke tanah dan kembali ke musuh yang membuntutinya), dan bergerak seperti itu pasti menambah kesenangan. Tetap saja, selalu ada perasaan yang tersisa bahwa penguncian dan penekanan tombol yang sederhana akan melenyapkan hampir semua musuh dalam jangkauan, dan pertempuran sepertinya tidak pernah menjadi epik seperti yang kita inginkan sebagai hasilnya.

Adapun edisi terakhir Heatseeker; permainannya jelek. Benar-benar jelek. Video tidak benar-benar melakukan “keadilan” game, karena terlihat sebanding dengan game PS2 generasi pertama, dan benar-benar menunjukkan kurangnya detail saat diledakkan di TV berukuran standar. Permainan tidakberjalan dalam 480p, dan memiliki mode layar lebar yang tampaknya tidak melakukan layar lebar yang sebenarnya. Dan sementara banyak animasi efek – dan model untuk pesawat – terlihat bagus, banyak struktur dan kendaraan lain terlihat sangat mengerikan, dan sebanding dengan judul PS2 generasi pertama (ya … kita berbicara tujuh tahun lalu) atau sedikit lebih buruk. Game ini mungkin menjadi model-untuk-model dengan versi PSP, karena ini adalah salah satu game jelek yang pernah kita lihat dalam waktu yang sangat lama. Aspek gimnya bisa menyenangkan, tetapi Anda harus memasang penutup mata, atau menghubungkannya ke TV 16″ berdebu yang tepercaya di ruang bawah tanah Kakek Anda, karena yang ini ditujukan untuk layar berukuran PSP. Ada momennya, seperti banyak efek di udara dan kelancaran animasi pesawat cukup rumit, tetapi tampilan keseluruhan gim ini di bawah standar.

Kesimpulan

Dan pada akhirnya, gameplaynya tidak membuat Heatseeker menjadi judul yang harus dimiliki di PS2, terutama mengingat persaingan yang ketat. Dogfights relatif mendasar, karena Anda biasanya dapat menargetkan dan melenyapkan pejuang musuh jauh sebelum mereka berada dalam jangkauan, dan ketika Anda melakukannyaterlibat perkelahian sengit biasanya situasi yang cukup cepat dan dapat dikelola. Secara grafis gim ini bisa sangat menyakitkan, karena sering bertumpu pada kualitas PSP, dan presentasi keseluruhannya tidak jauh lebih baik, karena navigasi menu dan pra-penerbangan juga cukup mendasar. Heatseeker memiliki momen-momennya, dan biasanya menghasilkan kobaran kemuliaan yang akan membuat jantung Anda terpompa, tetapi momen-momen itu sedikit dan jarang, karena sebagian besar gim ini adalah pengalaman penerbangan dasar beresolusi rendah dengan sangat sedikit untuk membenarkan harga semi-menuntut. Saat memperhitungkan game penerbangan yang luar biasa seperti seri Ace Combat di PS2 (banyak di antaranya dapat ditemukan antara $10 – $20 sekarang), tidak ada persaingan, karena Heatseeker terlihat, terasa, dan bermain seperti game PS2 generasi pertama; tidak ada lagi. Kunjungi terus quikstopme untuk mencari tau seputar tentang video game menarik lainnya.