quikstopme

Ulasan Game Winning Eleven: Pro Evolution Soccer 2007

Belum lama ini, saya bertemu dengan seorang jurnalis olahraga Eropa di sebuah acara pers. Kami menyapa dan berbicara tentang rilis yang akan datang dan percakapan akhirnya mendarat di Winning Eleven: Pro Evolution Soccer 2007 . Saat Pro Evolution disebut-sebut (sebutan untuk waralaba sepak bola bintang Konami di Eropa), wajahnya menjadi cerah, dia mengeluarkan ponselnya dan mulai memutar cuplikan video dari gol-gol hebatnya sepanjang masa.

Begitulah gameplay Winning Eleven yang luar biasa, dan ketika Anda mencetak gol hebat, Anda ingin menikmatinya dan memamerkannya kepada teman-teman Anda. Sungguh perasaan yang luar biasa untuk benar-benar memecahkan satu gol dari jarak jauh atau melakukan flip-flap dengan Ronaldinho untuk mengalahkan kiper satu lawan satu. Bagi penggemar sepak bola, perasaan itu lebih baik daripada hampir semua momen lain dalam permainan olahraga lainnya. Kapan terakhir kali seseorang mengeluarkan Blackberry mereka untuk menunjukkan pemutaran ulang di Madden?

BARCELONA DIMUAT

Sementara waralaba FIFA EA telah melampaui Winning Eleven dengan grafik yang lebih baik, tim dan stadion yang lebih berlisensi, dan suasana yang lebih menarik, Winning Eleven masih menjadi permainan sepak bola dengan permainan terbaik di planet ini. Kontrolnya ketat, pemain bintang bersinar, dan AI terus menantang Anda.

Tapi hei, jika Anda mengikuti Winning Eleven maka ini bukan berita terbaru. Gameplay, opsi, dan mode waralaba Master League pada dasarnya tetap tidak tersentuh selama bertahun-tahun sekarang. Tidak ada fitur baru yang liar di bagian belakang kotak seperti Total Dribble Control atau mini-game Lace Your Boots. Jadi mengetahui bahwa gameplaynya akan solid, sangat mengecewakan bahwa Konami tidak berbuat banyak untuk meningkatkan game di area lain, terutama dengan lompatan ke Xbox 360.

MODE WARALABA PALING TIDAK BERLISENSI DI DUNIA TELAH KEMBALI

quikstopme

Saat Anda pertama kali mem-boot game, tampilannya sedikit lebih baik daripada Winning Eleven versi PS2 layar lebar definisi tinggi. Dan intinya, itulah versi 360. Kerumunan, pencahayaan, dan model pemainnya lumayan, tetapi hampir tidak mengesankan. Tekstur lapangannya tidak terlalu cantik. Wajah para pemain dalam cutscene sedikit mirip dengan wajah aslinya, dan setiap orang memiliki pandangan yang sangat kaku tentang mereka.

Di bilik audio, Peter Brackley dan Trevor Brooking melakukan pekerjaan lain yang berguna untuk memanggil game tersebut, menggunakan pendekatan yang lebih sedikit. “Dida, Cafu, Kaka, Ronaldinho, Ronaldo, oh sudah masuk!” bisa menjadi panggilan untuk gol dari tim nasional Brasil. Bahkan dalam versi pratinjau Liga Champions UEFA, kami mendengar warna sebenarnya dari komentar warna, saat dia menceritakan pemain hebat di masa lalu dan pengalamannya sendiri di lapangan. Kami mendengar Brooking sangat sedikit, dia mungkin juga menenggak sebotol Jack Daniels di stan sementara Brackley memanggil nama pemain. Satu-satunya hal yang baik tentang pendekatan dari Konami ini adalah bahwa para komentator tidak pernah berhenti beraksi dan mereka jarang membuat keputusan yang buruk. Kerumunan juga kurang menginspirasi dan pada dasarnya terdengar sama di setiap stadion dengan setiap tim.

Presentasi selalu menjadi masalah bagi Winning Eleven, dan itu berlanjut musim ini. Ada sejumlah tim dan liga berlisensi, tetapi ada banyak tim dan pemain imajiner yang tidak berlisensi. Ada beberapa kesalahan daftar juga – Vincenzo Montella, “Little Airplane,” saat ini dipinjamkan bulan keenam ke Fulham, meskipun dia masih muncul di bangku cadangan untuk AS Roma di WE. Kabar baiknya, L’Aeroplanino tetap melakukan selebrasi khasnya usai mencetak gol.

Liga Jerman, masa lalu Bundesliga WE yang tidak berlisensi telah hilang, meskipun Bayern Munich masih dalam permainan di bagian liga lain. Meskipun kami telah menerima Winning Eleven sebagai mungkin satu-satunya game olahraga yang dapat bertahan tanpa lisensi resmi, sangat mengecewakan melihat bahwa Konami mengabaikan sebagian besar opsi edit dari versi game lainnya. Di PS2 dan bahkan PSP Anda dapat mengedit pemain, perlengkapan, dan bahkan sepatu mereka. Anda juga dapat mengubah nama Merseyside Red menjadi Liverpool dan setiap tim palsu lainnya menjadi nama asli untuk sedikit keasliannya. Pemain WE selama bertahun-tahun telah membuang waktu berjam-jam untuk mengedit semua tim dan pemain sesuai keinginan mereka. Di 360, Anda hanya dapat mengubah atribut pemain. Tidak memiliki opsi lama pada 360 cukup membingungkan.

Baca Juga:  Ulasan Game Final Fantasy Tactics

MASTER LEAGUE ITU DASAR, TETAPI MENANTANG DAN PANJANG

Dan ingat sedikit tentang memamerkan cuplikan gol-gol hebat kepada teman-teman Anda? Maaf terlalu berharap tetapi opsi itu hanya ada di versi PS2 dan PSP juga.

Master League kembali sebagai mode waralaba yang kompeten. Anda dapat memulai dengan tim yang terisi penuh seperti Manchester United (salah satu dari sedikit tim berlisensi dari Premiership), atau Anda dapat memulai dari awal dengan kumpulan pemain scrub Anda sendiri. Daya tarik Master League adalah melakukan transfer untuk pemain-pemain dengan nama besar dan naik ke divisi-divisi. Sangat menarik untuk melihat bagaimana tim yang berbeda dapat berkembang meskipun mereka memulai dengan daftar nama yang sama. Ini sebenarnya topik yang bagus untuk percakapan yang lebih dingin di antara teman-teman untuk mencatat bintang mana yang Anda tandatangani minggu itu. Sayangnya, Master League masih merupakan mode waralaba yang sederhana, tanpa chemistry tim atau opsi manajer yang mendalam. Anda bermain game, bernegosiasi untuk pemain, dan mengulang.

KAMI TELAH MELIHAT INTRO INI SEBELUMNYA

Opsi online relatif tipis – kami mengharapkan semacam liga online. Pemain harus puas dengan pertandingan peringkat dan peringkat serta papan peringkat. Prestasi agak hambar; cukup menangkan berbagai liga dan piala dan menangkan sejumlah pertandingan online.

Namun, jika ada satu judul olahraga yang dapat mengatasi semua ini, itu adalah Winning Eleven, judul yang tidak termasuk dalam setiap kategori penting tetapi yang paling penting: gameplay. Lihat saja cara para pemain berinteraksi satu sama lain di lapangan — para pemain bertahan dengan licik menjulurkan kaki untuk menyodok bola; penyerang menggeser tubuh mereka untuk melindungi pemain bertahan dari bola; semua orang berdesak-desakan untuk posisi tendangan bebas. Ketika Anda memiliki ruang, Anda dapat menggiring bola dan sesekali mengalahkan bek, meskipun peluang satu lawan satu sangat sedikit dan jarang terjadi. Sebagian besar gol hebat dieksekusi dengan passing presisi dan sedikit keberuntungan. Fisika bola sangat tepat. Namun, ada beberapa keluhan kecil. Pada lemparan ke dalam, ada medan gaya tak terlihat yang mencegah pemain bertahan menantang lemparan jarak dekat. Menembak sangat sulit dan sering kali — bahkan di kotak enam yard — di mana pemain sepak bola kelas dunia meledakkan bola ke tribun daripada ke gawang. Tetap saja, kami lebih suka melihat terlalu banyak tembakan yang meleset daripada terlalu banyak gol. Gim ini tampaknya berjalan sedikit lebih cepat di PS2 daripada di 360, tetapi aksinya masih intens.

Kesimpulan

Dalam debut generasi berikutnya, Winning Eleven Pro Evolution Soccer 2007 lebih dari sekadar omong kosong — ini adalah permainan sepak bola yang mengesankan. Tetap saja, mengecewakan bahwa Konami terus berpuas diri di area grafis, suara, dan presentasi game, meskipun gameplaynya tetap lancar dan fantastis. Sayangnya, opsi edit tidak ada, dan Anda hanya harus puas dengan Manchester Blue dan London Football Club. Kami ingin melihat peningkatan yang signifikan dari Konami di musim yang akan datang, tetapi seperti yang terjadi, Winning Eleven masih menjadi pemenang. Bersenang senang lah. Kunjungi terus quikstopme untuk mencari tau seputar tentang video game menarik lainnya.